Ukhwah Islamiyyah

Jumaat, 18 April 2014

Hukum Islam Telah Dijalankan Pada Zaman Dahulu di Tanah Melayu























Tahukah anda bahawa Hukum Islam / Hudud telah pun dijalankan di Tanah Melayu ini sebelum kedatangan penjajah dahulu? Saya pasti masih ramai yang tak tahu dan tak percaya. Tetapi ketahuilah bahawa inilah kebenaran dan sejarah berdasarkan fakta-fakta yang ada dan logik akal.

Menurut Prof Syed Muhammad Naquib, Islam mula diterima di Melaka pada tahun 812 hijrah (1409 Masihi). Ini menjadikan Melaka sebagai kesultanan Melayu Islam pertama di tanah air ini. Parameswara telah memeluk Islam dan menukar namanya kepada Sultan Iskandar Syah. Baginda diIslam kan oleh seorang pendakwah dari Jeddah yang bernama Sayyid Abd Aziz.

Ketahuilah bahawa, Kesultanan Melayu Melaka ini telah menjadikan Undang-Undang Islam sebagai undang-undang negara. Dan usaha untuk mengkanunkan undang-undang ini telah dimulakan sejak pemerintahan Sultan Muhammad Syah. Hukum kanun Melaka ini meliputi bidang yang luas termasuklah jenayah, mu’amalah, keluarga, acara, keterangan, adab alqadi dan undang-undang pentadbiran dan pemerintahan. HUkuman keseksaan pula berdasarkan kepada bentuk hudud, qisas, diat dan ta’zir.

Hukum Kanun Melaka telah memperuntukkan hukum Qisas dalam fasal 5:1,3 , 8:2,3, 18:4, dan 3. Antaranya ialah berkenaan dengan pembunuhan dengan sengaja yang dilakukan oleh orang Islam ke atas orang kafir, orang merdeka ke atas hamba dan bapa ke atas anaknya. Hukum kanun Melaka tidak mengenakan qisas bagi kesalahan-kesalahan tersebut.

Hukum Kanun Melaka memasukkan kesalahan melakukan hubungan sesama jenis (liwat) dan hubungan kelamin dengan binatang seperti yang diperuntukkan dalam Fasal 43:5. Dalam Fasal 42 pula, memperuntukkan 40 kali sebat ke atas orang merdeka dan 20 kali sebat ke atas hamba yang melakukan kesalahan meminum arak. Dalam Fasal yang sama itu juga ada diperuntukkan hukuman bagi kesalahan berjudi iaitu dirampas semua barang perjudiannya.

Antara contoh lain iaitu hudud dalam Hukum Kanun Melaka yang meliputi kesalahan zina, qazaf, merompak, mencuri, murtad, dan meninggalkan sembahyang. Ini adalah sedikit dari contoh-contoh hukum hudud yang telah dijalankan di zaman dahulu yang pada masa ini telah digeruni bukan sahaja oleh bukan Islam, tetapi orang Islam sendiri yang takut kepada HUKUM yang dapat menjamin kesejahteraan sejagat ini. Kita telah ditakut-takutkan oleh musuh Islam kepada hukum yang dicipta oleh pencipta segala sesuatu ini. Allah menciptanya dan sudah tentulah ia adalah BEST OF THE BEST law.

Malangnya umat Islam sekarang ini bukan sahaja takut dengan hukum agama sendiri, malah ada juga yang merendah-rendah dan memperli HUKUM ALLAH, astaghfirullah. Ketahuilah Hukum Islam ini adalah wajib sepertimana solat, zakat dan sebagainya kerana ia terkandung dalam ayat berbentuk perintah dalam Al Quran. Contohnya seperti ayat 2 Surah An Nur ini yang bererti,

“Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.” 

* Sumber dari hikmatun.wordpress.com

Selasa, 15 April 2014

Peperangan Akhir Yakjuj dan Makjuj

Assalamualaikum wbt Apa khabar? Diharap para pembaca semua sihat walafiat serta sentiasa dirahmati Allah swt hendaknya. Saya percaya, tentu anda seringkali terdengar mengenai perihal kedahsyatan bangsa Yakjuj dan Makjuj serta bencana besar yang akan dilakukan oleh mereka pada masa akan datang. Akan tetapi, adakah kita semua tahu bagaimanakah sejarah asal-usul mereka?

Mengapa mereka akan memakan apa sahaja yang berada di hadapan mereka? Apakah yang menyebabkan tubuh badan mereka lebih kuat dan hebat berbanding bangsa-bangsa yang lain? Adakah mereka ini termasuk di dalam golongan manusia? Untuk entri kali ini, saya akan merungkaikan secara amat terperinci mengenai sejarah asal usul bangsa Yakjuj dan Makjuj sebagai santapan pengetahuan buat anda semua!

Sedutan Daripada Kitab Kasyful Ghoibiyah 

Bermulalah kisah Nabi Nuh a.s mempunyai 4 orang anak lelaki iaitu Sam, Ham, Kan’an dan Yafis.
  1. Sam menurunkan bangsa Arab Romawi dan Ajam. 
  2. Ham menurunkan bangsa Habsyi dan Zangi yang berkulit hitam. 
  3. Yafis menurunkan bangsa Turki Barbar, Mongol, Yakjuj dan Makjuj. 
  4. Kan’an pula tidak sempat menghasilkan zuriat kerana mati ditenggelami banjir. 

Dari kiri adalah bangsa Arab Romawi, tengah adalah bangsa
Zangi, manakala kanan pula adalah bangsa Mongol (Yakjuj)

Ham dikatakan telah menjadi raja di Mesir, Yafis telah menjadi raja di Hindustan dan Sam pula mungkin menjadi rakyat biasa sahaja. Yafis mempunyai anak yang bernama Aaj, Aaj pula mempunyai anak bernama Auj dan Auj pula mempunyai anak bernama Unuk.

Kini bermulalah kisah kehidupan anak istimewa yang bernama Unuk ini. Unuk merupakan kanak-kanak yang menghidapi penyakit terlebih hormon tumbesaran tubuh badan (penyakit ini masih lagi wujud sehingga ke hari ini).

Oleh kerana saiz tubuh badan manusia pada zaman dahulu adalah besar-besar, maka saiz badan Unuk pula adalah berkali-kali ganda lebih besar berbanding saiz badan manusia yang lain! mungkin ketinggian badan Unuk lebih tinggi daripada menara Burj di Dubai (wallahualam).

Ada satu lagi penyakit yang dihidapi oleh Unuk iaitu penyakit down syndrome iaitu tidak mampu berfikiran matang seperti mana orang dewasa. Cara pemikiran Unuk sentiasa seperti pemikiran kanak-kanak di dalam lingkungan usia 7-12 tahun.

Untuk pengetahuan semua, Nabi Nuh a.s mempunyai umur yang sangat panjang iaitu menjangkau 950 tahun! Menurut riwayat, ketika zaman Nabi Nuh a.s,

Unuk inilah yang ditugaskan untuk mengambil kayu terbesar di negara Mesir untuk dijadikan bahan binaan bahtera Nabi Nuh a.s. Menurut riwayat lagi, ketika terjadi banjir besar di zaman Nabi Nuh, Unuk dikatakan tidak tenggelam (wallahualam). Unuk hanya perlu memanjat sedikit sahaja gunung tinggi untuk menyelamatkan diri sedangkan putera Nabi Nuh a.s sediri yang bernama kan’an pun tenggelam ditelan banjir walaupun berada di puncak gunung! Sungguh besar sekali badan Si Unuk ini. Ketika banjir sedang berlaku, hanya puncak gunung Ararat di Turki sahaja yang timbul dari permukaan air bah.

Di khabarkan berita bahawa bahtera Nabi Nuh akhirnya berlabuh di puncak gunung tersebut dan Unuk pula meninggal dunia ketika zaman Nabi Musa a.s.

Mungkin beginilah keadaannya ketika Unuk ingin
berjima’ dengan patung gadis tersebut.
 

Setelah kesemuanya menetas dari kepompong, lalu mereka berasa sangat lapar dan dahaga lalu mereka pergi mencari makanan. Dengan melalui liang kemaluan patung itulah merupakan pintu gua tempat mereka keluar dan masuk.

Mereka keluar dan memakan apa sahaja yang mereka temui terutama binatang ternakan penduduk di situ. Setelah itu, pada zaman pemerintahan Iskandar Zulkarnain, ditutuplah pintu gua itu dengan tembok besi lalu mereka tidak dapat keluar mengganggu lagi.

Sebagaimana keterangan di dalam entri Fakta Mengenai Yakjuj Dan Makjuj, pada saat kiamat hampir tiba, mereka akan keluar setelah tembok tutupan mereka hancur di korek mereka. Menurut hadis, ketika zaman Nabi Muhammad SAW, saiz lubang yang telah dikorek oleh bangsa Yakjuj dan Makjuj adalah sebesar bulatan yang berdiameter lebih kurang 3-inci!

Agaknya sebesar manalah saiz bulatan yang telah dikorek oleh mereka ketika ini ya? Sesetengah pengkaji Islam telah menyatakan bahawa mereka sudah lama terbebas ke dunia luar. Mereka adalah dari kalangan suku kaum Mongolia (Yakjuj) dan juga suku kaum Khazar (Makjuj) di selatan Russia! (wallahualam). 

Gambar rajah Tembok Besi Zulkarnain di Fergana yang kini
telah pun dikorek oleh bangsa Yakjuj dan Makjuj 

Apa-apa pun, pegangan yang paling tepat sekali hanyalah Al-Quran dan Hadis kerana itulah sumber yang paling sahih.
Senarai rujukan yang digunakan oleh penulis. Entri ini merupakan
sinopsis terhadap buku-buku ini 

Peristiwa-Peristiwa Sebelum Kedatangan Yakjuj Dan Makjuj 

Berbalik semula kepada tajuk asal, sebelum munculnya Yakjuj dan Makjuj untuk membuat kekacauan di dunia ini, terdapat pelbagai peristiwa aneh yang akan berlaku sebelum kedatangannya itu.

Di antara perstiwa-peristiwa tersebut adalah, keluarnya asap dukhan yang memenuhi timur dan barat bumi (tanda kiamat yang pertama), kemudian munculnya Imam Mahdi, munculnya si laknat Dajjal, dan turunnya kembali Nabi Isa a.s untuk membunuh si laknat Dajjal lalu mencorakkan kembali dunia yang telah rosak akibat dari perperangan Armageddon iaitu perperangan di antara tentera Khilafah pimpinan Imam Mahdi dengan tentera Freemason pimpinan si laknat Dajjal.

Si laknat Dajjal merupakan pemimpin terhadap anggota kumpulan Freemason/Illuminati,
manakala Imam Mahdi pula adalah pemimpin terhadap anggota kumpulan Khilafah.

Setelah Nabi Isa a.s berjaya membunuh si laknat Dajjal di pintu gerbang Kota Lud/Lydda iaitu di Lapangan Terbang Ben Gurion di Israel. Maka malapetaka masih lagi terus menimpa umat Islam!

Kini terdapat mata-mata yang sedang mengintai dunia melalui pergunungan-pergunungan tinggi di wilayah utara bumi iaitu di banjaran Himalaya, banjaran Caucasus, banjaran Tien Shan dan banjaran-banjaran lain yang berdekatan dengannya.

Musuh kali ini ternyata lebih hebat dan dahsyat berbanding si terkutuk Dajjal bersama para pengikutnya (Freemason dan Zionis) sehinggakan Nabi Isa a.s sendiri dan seluruh kaum muslimin pun tidak mampu untuk melawannya!

Lapangan Terbang Ben Gurrion atau Gerbang Lud. Di sinilah tempat
si laknat Dajjal akan dipancung oleh Nabi Isa kelak 

Cuba bayangkan betapa dahsyatnya malapetaka akhir zaman kelak (harap ia tidak lagi berlaku semasa hayat kita ini). Ketika bangsa Yakjuj dan Makjuj telah memunculkan dirinya, dunia ketika itu dikatakan baru sahaja hampir pulih daripada kesan tanda kiamat besar yang pertama iaitu kemunculan asap dukhan yang menyelubungi timur dan barat bumi.

Asap itu dikatakan akan mengakibatkan orang kafir (tidak berpuasa dan solat) boleh menghidapi penyakit radang manakala orang yang beriman (yang bersolat dan selalu berpuasa) pula hanya menghidapi penyakit selsema sahaja. Asap dukhan itu dikatakan akan menyelubungi bumi dalam tempoh masa yang agak lama, kemungkinan besar asap itu datangnya dari meteor yang akan terhempas ke bumi (wallahualam).

Menurut sumber rujukan, pada akhir zaman kelak segala kecanggihan teknologi akan musnah sama sekali. Segalanya adalah berpunca daripada kesan asap dukhan yang menyelubungi dunia ketika itu (tanda kiamat yang pertama) dan orang kafir pula banyak yang akan mati akibat dari perperangan, wabak penyakit serta kebuluran.

Asap dukhan itu dipercayai akan merosakkan segala hasil pertanian dan penternakan sedikit demi sedikit sehinggalah menjadi kurang! Ini adalah kerana, asap dukhan itu akan menghasilkan hujan asid yang berlarutan sehingga membawa kepada ketandusan dunia. Lihatlah hadis di bawah ini:

“Tidak akan datang hari kiamat sehingga hujan turun secara merata kepada manusia tetapi bumi tidak menumbuhkan tumbuhan sama sekali” (Musnad Ahmad 3:140)

Pada zaman akan datang, segala kecanggihan teknologi dikatakan akan lumpuh
lalu kehidupan manusia kembali semula menjadi masyarakat di zaman dahulu
kala (zaman Rasulullah saw).
 

Kenapa Yakjuj Dan Makjuj Terselamat Dari Malapetaka? 

Menurut sumber rujukan, Yakjuj dan Makjuj sebenarnya telah lama terbebas di muka bumi ini (wallahualam). Mereka terdiri daripada suku bangsa Scythian iaitu suku kaum di Mongolia (Xiongnu, Mongol dan Tartar) dan juga suku kaum di wilayah selatan Russia (Khazar, Aryanomad, Hun Alan). 

Mungkin orang akan tertanya-tanya iaitu kenapa pada waktu ini masyarakat di sana tidak sedikit pun membuat kekacauan terhadap dunia? Menurut pendapat para pengkaji Islam, Yakjuj dan Makjuj sebenarnya adalah manusia biasa (cucu-cicit Nabi Adam) maka sudah tentu ianya tidak adil jika Allah swt menjadikan mereka seperti haiwan tetapi di akhirat nanti mereka akan dihukum seperti manusia lain. Jadi kesimpulannya, kehidupan Yakjuj dan Makjuj pada masa kini adalah sama sahaja seperti kita iaitu mempunyai pegangan agama, patuh pada undang-undang negara dan sebagainya.

Untuk pengetahuan semua, masyarakat Mongol dan Khazar (Yakjuj dan Makjuj) sejak turun temurun lagi mengamalkan corak pemakanan yang amat bebas. Mereka akan makan apa sahaja yang mereka mahu seperti ulat, anjing, kucing, labah-labah, katak, ular, kura-kura, daun pokok, usus beruang dan lain-lain (sumber: National Geographic).

Kesan daripada corak pemakanan bebas yang diamalkan oleh bangsa ini telah menyebabkan keadaan mereka menjadi agak berlainan sedikit berbanding bangsa-bangsa yang lain. Sifat mereka dikatakan agak sensitif dan tubuh badan mereka pula jauh lebih kuat berbanding bangsa lain tetapi mudah dihinggapi penyakit.

Salah satu corak pemakanan bebas yang diamalkan oleh
bangsa-bangsa di asia tengah 

Lihatlah semasa wabak penyalit H1N1 dan SARS melanda dunia suatu ketika dahulu, negara merekalah yang paling ramai terkena jangkitan! Amalan pemakanan bebas ini telah mengakibatkan sistem keimunan tubuh mereka menjadi sangat-sangat lemah.

Selain bangsa Mongol dan Khazar, mungkin terdapat banyak lagi bangsa lain yang mengamalkan corak pemakanan bebas contohnya seperti masyarakat di Papua New Guinea, Vietnam, Kemboja, Indonesia, China dan lain-lain. Akan tetapi, pada masa akan datang mungkin mereka akan mati akibat keracunan Asap dukhan atau mungkin Imam Mahdi telah mengislamkan mereka (wallahualam).

Pernahkah anda terfikir bagaimanakah keadaan bangsa Khazar dan Mongol (Yakjuj dan Makjuj) apabila dilanda masalah kebuluran?

Keluarnya Yakjuj Dan Makjuj Membawa Kemusnahan Yang Dashyat!

Ketika Asap dukhan (tanda kiamat yang pertama) sedang melanda dunia, masyarakat dikatakan akan mengalami masalah kebuluran yang amat kriktikal tetapi mereka dapat menghadapinya dengan baik namun berbeza pula dengan kaum Khazar dan Mongol, mereka dikatakan akan menjadi sangat ganas dan dashyat lalu mereka mengamalkan semula cara hidup kuno mereka iaitu Nomad Gasar seperti merompak dan membunuh!

Setelah sumber makanan mereka telah kehabisan, maka bermulalah episod huru-hara yang maha dashyat! Mereka dikatakan akan berkumpul beramai-ramai lalu memanjat tembok-tembok semula jadi ciptaan Allah swt yang merupakan banjaran-banjaran tinggi. Dari situ, mereka akan meluru turun di dalam keadaan lapar dan dahaga terus menuju ke Tasik Tiberia di Palestin lalu meminumnya sehingga kering.

 Tasik Tiberia di Palestin yang dikatakan akan diminum oleh bangsa
Yakjuj dan Makjuj sehingga kering 
Ketika Yakjuj dan Makjuj sedang melakukan kemusnahan yang dahsyat di muka bumi ini seperti membaham binatang liar, binatang ternakan, manusia, serangga, tumbuh-tumbuhan, memusnahkan bandar-bandar, meminum air tasik/sungai sehingga kering, membuang air kecil/besar merata-rata, penduduk di dunia dikatakan tidak mampu untuk melawan mereka.

Terlalu ramai penduduk yang telah terkorban ketika berperang dengan mereka. Kaum muslimin ketika itu tidak lain dan tidak bukan hanyalah berkurung di dalam rumah sahaja di samping berdoa dan bertawakal tanpa henti.

Kekuatan bangsa Yakjuj dan Makjuj sangatlah luar biasa sehinggakan
Nabi Isa sendiri pun tidak mampu menghadapinya
Pada waktu itu, negara China dan India dikatakan telah pun hancur dimamah Yakjuj dan Makjuj. Sebelum Yakjuj dan Makjuj tiba di timur tengah, Nabi Isa mendapat laporan daripada kaum muslimin bahawa negeri mereka telah pun dihancurkan oleh mereka. Setelah mendengar laporan itu, Nabi Isa a.s segera memohon petunjuk dari Allah swt lalu Allah swt memerintahkan Nabi Isa a.s supaya bersegera membawa kaum muslimin berlindung di Bukit Tursina, Mesir.

Kemudian Nabi Isa a.s memohon lagi pertolongan daripada Allah swt agar seluruh umat Islam dilindungi dari kejahatan Yakjuj dan Makjuj lalu Allah swt menghantar binatang merayap (iaitu sejenis virus berbentuk ulat) untuk menyerang leher dan belakang mereka sehingglah keseluruhan bangsa itu binasa dan mati.

Bukit Tursina, Mesir yang dikatakan sebagai tempat persembunyian
Nabi Isa dan kaum muslimin di bawah perintah Allah
Menurut pendapat para pengkaji Islam, binatang merayap yang dimaksudkan itu adalah sejenis virus yang boleh berjangkit. Ia dipercayai datangnya dari corak pemakanan bebas yang diamalkan oleh bangsa Yakjuj dan Makjuj seperti memakan daging mentah serta minum air sungai.

Untuk membersihkan bangkai Yakjuj dan Makjuj yang bergelimpangan di sana-sini, lalu Allah swt menghantar burung bersaiz unta untuk membawa bangkai tesebut ke daerah yang diperintahkan-Nya. Kemudian Allah swt telah menurunkan hujan yang amat lebat membasahi keseluruhan tempat sehingga bumi menjadi benar-benar bersih seperti kilauan cermin (putih seperti pasir pantai).

Maka setelah itu, bumi dikatakan akan kembali menjadi subur dan menghijau. Nabi Isa a.s pula dikatakan akan memerintah dunia selama 40 tahun sehingga aman dan makmur dan beliau sempat menjalani ibadat haji dan umrah sebelum beliau wafat.

Para pengkaji Islam percaya bahawa ‘ulat merayap’ yang akan menyerang
 leher dan belakang Yakjuj dan Makjuj itu merupakan sejenis virus
atau bakteria yang mudah berjangkit.
 
Bangkai Yakjuj dan Makjuj yang bergelimpangan akan dibersihkan
sendiri oleh Allah swt melalui burung dan hujan lebat 
Maka dengan itu, diisytiharkan bahawa tamatlah segala episod mengenai Yakjuj dan Makjuj. 

Segala kebenarannya hanya Allah swt sahaja yang maha mengatahui. Jika diberi kesempatan, insyaallah saya akan update lagi entri-entri yang menakjubkan khas buat anda semua. Segala kebenaran datangnya dari Allah swt, manakala sebarang kesilapan datangnya dari diri saya sendiri.

sumber: http://muhdhazrie.wordpress.com/2012/03/15/peperangan-akhir-yakjuj-dan-makjuj/

Khamis, 10 April 2014

Berdoa Minta Pertolongan Hendaklah Sepanjang Masa Bukan Ketika Berdepan Musibah.























RAMAI yang meminta kepada manusia tetapi tidak mahu meminta kepada Allah SWT. Mereka juga pandai menjaga hubungan baik dengan manusia tetapi memutuskan hubungannya dengan Allah SWT.

Mereka bergantung kepada manusia dan berharap mendapat manfaat daripadanya sehingga melupakan kuasa Allah SWT yang memberi manfaat dan mudarat. Perbuatan sebegini boleh menyebabkan iman seseorang terjejas. Seolah-olah mereka hilang kepercayaan kepada Allah SWT, padahal Dialah yang menggenggam ubun-ubun setiap makhluk.

Khalifah Sulaiman bin Abdul Malik berjumpa dengan cucunda Umar bin Al-Khattab, seorang warak, zuhud lagi alim bernama Salim bin Abdullah bin Umar al-Khattab. Kedua-duanya berada di Baitullah. Khalifah bertanya: “Apakah kamu mempunyai hajat kepadaku, wahai Salim?” Salim menjawab: “Wahai Sulaiman tidakkah engkau malu mengatakan itu padahal engkau berada di Baitullah? Kemudian Salim keluar dan Sulaiman menunggunya di luar Baitullah dan kembali bertanya: “Apakah kamu mempunyai keperluan kepadaku?” Salim bertanya juga: “Keperluan dunia atau akhirat, wahai khalifah?” Sulaiman menjawab: “Keperluan dunia.” Salim berkata: “Adapun tentang keperluan dunia, kepada yang memilikinya pun aku tidak pernah meminta, bagaimana mungkin aku memintanya kepada yang tidak memilikinya?

Kepada Allah SWT yang memiliki dunia dan segala isinya pun beliau tidak meminta kecuali untuk kepentingan akhiratnya saja, apatah lagi kepada manusia yang hakikatnya tidak memiliki apa-apa. Begitu kuatnya hubungan orang mukmin kepada Allah SWT melebihi hubungan sesama manusia di dunia ini. Keyakinannya kepada Allah SWT terpacak kukuh dan tidak mungkin digoyah oleh kuasa apapun.

Orang mukmin berpegang kepada satu keyakinan, iaitu hanya kepada Allah SWT, sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: “Dan jika Allah menimpakan sesuatu kemudaratan kepadamu, maka tidak ada yang menghilangkannya melainkan Dia dan jika Dia mendatangkan kebaikan kepadamu, maka Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” (Surah Al-An’am: 17)

Apabila syaitan pernah meminta kepada Allah SWT dan permintaannya dimakbulkan, mengapa ramai manusia tidak yakin dengan doanya kepada Allah SWT seterusnya berhenti berharap, berputus asa daripada rahmat-Nya dan mencabut akar keyakinan daripada hatinya kepada Allah SWT? Sedangkan iblis diberi peluang, inikan pula manusia makhluk pilihan paling mulia. 

Sebagaimana yang terakam di dalam surah Al-A’raf: 14-15, maksudnya: “Iblis berkata: Beri tangguh kepadaku sampai waktu mereka (manusia) dibangkitkan”. Allah berfirman: Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh.”

Sehebat dan sekuat apapun, manusia tetap makhluk yang tidak berupaya melawan takdir-Nya. Dia memerlukan pertolongan Allah SWT, menyandar pada rahmat-Nya, bergantung hidup kepada limpah kurnia-Nya dan mengharapkan belas kasihan ketika menghadapi sebarang musibah.

Namun begitu, ada juga yang bergantung kepada Allah SWT ketika susah saja, jika sudah berakhir kesusahannya dia kembali berpaling. Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalan yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya, begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.” (Surah Yunus: 12) 

Mengapa cepat sekali hati berubah? Sekejap ingat sekejap lupa, iman dan kufur bertukar-tukar seperti baju yang dipakai. Benarlah sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Bersegeralah kalian mengerjakan amal soleh. Kerana akan terjadi bencana yang menyerupai malam yang gelap, iaitu seseorang yang pada waktu pagi beriman tetapi pada waktu petang dia kafir atau sebaliknya pada waktu petang dia beriman dan pada pagi harinya dia kafir. Dia menukar agamanya dengan sedikit keuntungan dunia.” (Hadis riwayat Muslim) 

Perubahan iman yang berlaku sebegini pada asasnya disebabkan renggangnya hubungan manusia dengan Allah SWT, lemahnya keyakinan mengenai sifat-Nya dan kejahilan yang disengajakan. Secara sengaja mereka menolak kebenaran al-Quran dan Sunnah, berdolak-dalih mencari alasan untuk meninggalkan agama ke tepi. Pandai berputar belit menafikan ayat-ayat Allah dan semua itu dilakukan kerana mereka lupa siapa diri mereka sebenarnya. Jika mereka berpijak pada bumi nyata, mereka akan menghayati kelemahan diri. Mereka memerlukan Allah SWT untuk selamat sampai ke tujuan.

Jika mereka diliputi kesulitan hanya kepada Yang Maha Kuasa saja tempat bergantung. Apabila tiada lagi kekuatan dalam diri yang boleh menyelamatkan maka mereka menjerit mencari Tuhan Yang Maha Perkasa. Sebagaimana jeritan Qarun dan Firaun, kaum ‘Ad dan Tsamud. Sedangkan Nabi Musa merayu kepada Bani Israil setelah berkali-kali dikecewakan dengan kekufuran mereka:

Walau diri pernah ternoda oleh dosa dan maksiat, tetaplah berharap kepada Allah SWT. Sesiapa yang memutuskan hubungan dengan Allah maka dia akan terputus daripada kesenangan dunia dan di akhirat pula menanti azab yang kekal selama-lamanya. Doa dan harapan kepada Allah adalah senjata yang paling tajam untuk membunuh iblis dan syaitan. Doa seorang hamba melemahkan semangat iblis untuk menyesatkannya dari jalan Allah. Disebabkan tangisan, ketakutan, harapan dan cemas mengiringi doa seorang hamba membuat iblis berputus asa seketika.

Apatah lagi mendengar ketulusan seorang yang menyerahkan segala permintaannya menurut ilmu Allah SWT bukan menurut kehendak diri sendiri. Sebagaimana doa Nabi Nuh AS saat melihat darah dagingnya sendiri tenggelam ditelan banjir besar. Firman Allah yang bermaksud; “Nuh berkata: Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari memohon kepada Engkau sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakikat)nya dan sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaku, dan (tidak) menaruh belas kasihan kepadaku, nescaya aku termasuk orang-orang yang merugi.” (Surah Hud ayat: 47)

Bolehkah kita menghadirkan sangka baik kepada Allah SWT dalam keadaan seteruk apapun dan mempersembahkan doa yang paling tulus? Belum terlambat untuk mengetuk pintu langit dengan bahasa yang paling indah dan lembut diiringi dengan harapan dan keyakinan kepada janji Allah SWT. Sesungguhnya tidak akan ditolak doa orang yang berpuasa. Amin ya Allah, ya rabbal ‘alamiin.

Oleh Mufti Perlis Yang Sekarang

http://rezekihalal.com/ingat-allah-setiap-masa-bukan-masa-susah-sahaja/

Ahad, 6 April 2014

Cetusan Hati: Dunia






















Setiap hari bila kita bangun dari tidur apa yang kita selalu fikir? Kalau seorang suri rumah akan fikir nak masak apa. Kalau seorang peniaga fikir bagaimana hendak meningkatkan jualan pada hari itu. Seorang petani akan fikir bagaimana hendak menjalankan aktiviti pertaniannya agar bertambah maju. Seorang pelajar akan berfikir bagaimana hendak mengulangkaji pelajaran dan berjaya dalam peperiksaan. Kesimpulannnya kita semua apabila bangun dari tidur, fikir yang ada dalam otak kita adalah fikir dunia. Itu yang selalu atau kebiasaannya bagi mereka yang normal, kalau orang gila tak tahulah apa yang ada dalam fikiran mereka? 

Setiap hari apabila kita bangun dari tidur, pergi belajar atau bekerja samada dirumah, dipejabat, disekolah, dikedai, diatas kapal terbang, dipasar atau dimana jua didalam fikiran kita sentiasa dipenuhi agenda bagaimana hendak menjadi seorang yang berjaya didunia. Kita mahu menjadi semakin kaya, mewah dan mengumpulkan harta sebanyak mungkin sebelum kita tua. Setiap hari kita berangan mahu kaya, kita usaha sungguh, kita simpan wang, kita buat pelaburan dan kita lihat penyata kewangan kita setiap hari dan lihat angka dalam simpanan kita.

Walaupun fikir ini tidak salah dari segi hukum dan syarak namun fikir ini adalah fikir yang sempit dan tidak berfikir panjang. Kerana apa? Kerana dunia ini adalah sementara dan kita semua tahu bahawa kita akan meninggalkan dunia ini dan segala apa yang kita miliki akan kita tinggalkan. Apabila kita masuk kedalam kubur kita hanya membawa bersama kita sehelai kain kapan untuk dililit ditubuh kita. Segala apa yang kita telah usaha selama ini akan menjadi milik orang yang kita tinggalkan. Memang berguna untuk mereka tetapi untuk kita adalah tiada yang berguna melainkan ilmu yang bermanfaat, sedekah jariah dan anak yang soleh. 

Kita sentiasa rasa tidak pernah cukup dari segi keduniaan dan sentiasa mahu mengubah tahap dunia kita menjadi semakin baik dari hari ke hari. Itu yang kita fikir, kita cakap dan kita usahakan setiap hari. Namun selalukah kita fikir bagaimana aku mahu meningkatkan ilmu agama, iman dan amal ibadat kita kepada Allah SWT. Dari sudut agama, kita selalu merasa cukup dan puashati serta tidak mahu berusaha untuk memperbaiki mutunya dan meningkatkan iman dan amal kita. Kita berasa senang walaupun kita masih ditahap yang sama dan ditakuk yang lama.

Dari segi dunia kita akan bandingkan dengan orang yang lebih hebat dan lebih kaya berbanding kita dan kita bercita-cita menjadi seperti mereka. Merekalah idola kita, merekalah mentor atau sifu kita dan kita mahu mengikut jejak langkah mereka. Bagi kita jika mereka mampu kita juga mampu. Tiada yang mustahil dengan keazaman, kegigihan dan usaha yang berterusan. Kita akan berkorban tenaga dan masa yang banyak untuk menjadikan impian kita satu kenyataan. Sampai bila kita akan puas hati, kita sendiri tidak tahu. Kita lihat mereka yang sudah ada sejuta ringgit mahukan sepuluh juta. Yang sudah millionaire mahu pula menjadi billionaire, bagi mereka kekayaan itu tiada hadnya.

Betul apa yang Nabi SAW bagitahu, kalau seorang itu mempunyai segunung emas pun, pasti dia akan mahu sebuah gunung emas lagi, Dia tidak akan puas sehinggalah tanah dimasukkan kedalam mulutnya, bererti sehingga dia masuk kedalam kubur. Itulah hakikat dunia yang penuh tipudaya, kalau kita tertipu dan tenggelam dalam arus dunia maka kita akan menyesal diakhirat nanti. Perkara yang patut kita selalu fikir, cakap dan usaha adalah agama dan akhirat kerana itulah yang kekal dan akan kita bawa bersama apabila kita mati. Namun kita sentiasa membandingkan dengan mereka yang lebih rendah apabila masuk bab agama atau ibadat. Sepatutnya kita membandingkan dengan mereka yang lebih hebat barulah kita akan sentiasa berusaha meningkatkan tahap ilmu, iman dan amal kita agar kita berjaya dari ertikata sebenarnya didunia dan diakhirat.

Tidak salah berusaha untuk dunia, namun jika kita tidak mampu lebihkan akhirat berbanding dunia, maka kita harus menyeimbanginya. Dan yang berlaku sekarang adalah sebaliknya, dunia yang lebih dan bekalan untuk akhirat amat kurang masa dan harta yang kita beri sedangkan akhirat itu kekal dan tempat tinggal bagi kita buat selama-lamanya.

Jumaat, 4 April 2014

Coretan buat MH370






























Siapa kita ? kenapa kita dilahirkan sebagai hamba Allah? kenapa manusia? kenapa bukan Malaikat, Jin, Haiwan mahupun Tumbuh-tumbuhan?

Kadangkala Allah turunkan satu musibah, kerana Allah sayangkan hamba-hamba-NYA. Menegur dalam kasih sayang, tanpa kita sedar. Manusia adalah khalifah dan sebaik-baik mahkluk di muka bumi. Kita tidak sedar. Malaikat pun tidak dapat menandingi darjat manusia. Dimana hati seorang manusia atau muslim? 

Banyak sangat tanda tanya. Sehingga sekarang, masih tiada siapa dapat merungkai kisah misteri kehilangan #MH 370. '' siapa kita hendak menidakan kuasa Allah? Tuhan mana yang kita dustakan? ''

Bukan Allah menzalimi manusia. Tetapi manusia yang diberikan akal dan fikiran yang berbunuh-bunuhan sesama sendiri, penindasan berlaku kerana butanya hati seorang manusia. Tidak kira dimana kita, siapa kita, rupa kita, pangkat kita. Hidup dan mati, Garisan takdir, kekayaan dan keindahan semua milik Tuhan. Iaitu #ALLAH

Kita bernafas sebagai manusia, berdiri di dunia sebagai hamba Allah. kita adalah HAK #ALLAH. DIA boleh menghidupkan kita dan mampu mematikan kita, kerana DIA Sang Pencipta yang Maha Hebat. Di zaman yang konon-konon maju ini, teknologi yang diciptakan manusia. Adakah teknologi yang kononya maju dapat melangkaui kekuasaan Sang Pencipta.

Sewaktu aku menaip ini, hati aku kosong. Merenung nasib kita di mata DIA. Apakah di akhir zaman yang teruk ini, masih ada yang beriman kepada Allah. Jari aku hanya menaip mengikut gerak dan rentap tari jemari ku. Hati ku di pagut pilu. Masihkan ada hati-hati yang tidak insaf melihat kekuasaan NYA?

Aku tak mampu berkata-kata kepada dunia, di sini aku melahirkan rasa. Dalam hati tidak putus-putus mendoakan kebaikan dari musibah ini. Hampir menitis air mata, tatkala membaca berita demi berita. Spekulasi yang tak berasas, dan tak kurang pula bersorak riang atas kedukaan orang lain. Ya Allah, Sedarkan hati mereka yang riak, takbur dan khilaf itu.

Aku berharap, jauh dilubuk hati aku. Masih ada secebis keikhlasan dan ketakwaan. Yang terpahat di dalam hati yang paling dalam. Tatkala menulis ini, aku tak mampu melahirkan rasa yang sebenarnya. Kesedihan yang mengunung. Aku bukanlah salah seorang waris, kawan mahupun sahabat yang terlibat. Tapi dari kejauhan aku turut merasa impak yang sangat dasyat berlaku dalam diri ini. Berdiri di muka bumi yang fana sebagai hamba Allah bukan mudah. #Allah permudahkan urusan kami

Rabu, 2 April 2014

Kalaulah Anda Tahu Betapa Besar Impak Tragedi MH370





















Kalaulah anda tahu betapa besar impak tragedi MH370 ... anda tidak akan komen sesuka hati ... anda akan jadi sangat takut ...

Kerana impaknya bukan sekadar kesedihan kepada waris mangsa dan simpati kita semua ... Tetapi jauh dari itu nampaknya yang bakal berlaku mungkin mencakupi :-

1. Ketegangan kaum atas kebiadaban orang tertentu bercakap mengulas tentang bangsa cina dan rakyat cina

2. Hubungan ekonomi

3. Pejabat MAS di Beijing telah di arahkan tutup faktor keselematan.

4. Ancaman keselamatan rakyat Malaysia termasuk pelajar dan pekerja.

5. Ancaman serangan siber ke website sistem perbankan, keselamatan negara dan website kerajaan oleh cyber troopers negara cina.

6. Pemulauan barangan Malaysia .

7. Pemulauan dan kesan ekonomi kepada tarikan pelancong .

8. Kuasa besar ekonomi moden dunia iaitu cina mampu secara halus atau kasar menekan MAS dan Malaysia secara legal melalui tuntutan berbilion ringgit.

9. Harga barang di Malaysia akan bertambah naik lagi kesan tekanan ekonomi akibat dari tindakan undang-undang, gantirugi, kos luar budget dll ...

10. Kestabilan politik makin tergugat kesan dari penglibatan antarabangsa.

11. Kelemahan sistem ketenteraaan / udara dan laut malaysia terbongkar. 

12. Dan banyak lagilah ...

Semuanya boleh membawa kita ke zaman gelap, anak-anak susah nak sekolah, nak makan pun susah, pengangguran meningkat, kerja susah dan banyak lagi.

Oleh kerana itulah. ...

Bermuhasabah lah diri kita masing-masing ... ada lidah cakap benda baik-baik jangan mengapi-apikan permusuhan ...

Jika salah mohon maaf dan bertanggungjawablah ... Sayangi negara kita ... dan sama-sama kita kembali dekat dengan Allah ...

Sehebat mana teknologi yang kita ada ... Allah lagi hebat ...

Cukup-cukuplah apa yang telah berlaku.

Rabu, 26 Mac 2014

Ustaz mimpi punca MH370 terhempas di lautan

Ramai pihak yang terkejut dengan kisah yang diceritakan oleh seorang ustaz berkenaan apa yang berlaku kepada pesawat MH370 sekarang ini. Walau pun ia hanya sekadar mimpi, namun jalan penceritaan sungguh mengejutkan dan pasti menggemparkan bagi mereka yang belum membacanya. Justeru, ikuti perjalanan mimpi ustaz terbabit di bawah ini :-


Assalamualaikum.. Semalam, saya tidak bercadang ke mana-mana ekoran seharian menahan sakit akibat gout. Sekitar jam 11 malam, sahabat lama saya (Fadli) datang ke rumah bersama adiknya. Tujuan mereka datang adalah kerana pinta saya ikhtiarkan mengubati Pak Cik mereka yang mengalami masalah sihir.

Kalau orang lain memang saya akan menolak. Tapi bila mengenangkan si Fadli ni kawan lama saya sejak dari darjah 1 dan kami pernah susah-senang bersama ketika bujang dulu, maka saya terima perlawaannya. Diringkaskan cerita, saya pulang ke rumah jam 3:10 pagi.

Lapar pulak perut saya bila sampai di rumah. Maka saya ajak isteri menemani saya makan di luar, di restauran yang hanya 2 kilometer dari kediaman kami. Sekitar jam 4 pagi, kami sudah ada di rumah. Mungkin kerana terlampau penat, saya terus lena sebaik saja kepala menghempas bantal.

Sebelum tidur, memang saya selalu bacakan Al-Kautsar 11 kali dan kemudian nyatakan seperti ini, “Ya Allah, kalau ada sesuatu untukku / pesakitku / penyakitku / apa saja, kau tunjukkanlah.” Entah kenapa malam tu saya terniat MH370……

Saya melihat 2 pesawat terbang di udara. Sebuah adalah MH370 dan saiz kapal yang satu lagi lebih kecil berbanding MH370 tetapi bukan jenis kapal terbang tempur. Kapal terbang yang satu lagi itu juga bukan jenis pesawat komersial. Pada pendapat saya yang tidak arif tentang model kapal terbang, saya andaikan itu adalah pesawat persendirian.

Kedua-dua kapal itu terbang rendah di persisiran pantai yang kedudukan geografinya berbatu-batu besar. Saya kira pantai sebegitu bukan destinasi pelancongan kerana persisirannya membahaya untuk didiami..

Saya kemudian diperlihatkan suasana yang berlaku dalam kapal terbang MH370. Dari ruang penumpang, saya lihat masing-masing cemas di tempat duduk masing-masing. Melilau saya berjalan di dalamnya mencari krew penerbangan. Rupanya pramugari dan pramugara duduk di ruang belakang dan ruang depan berdekatan almari simpanan makanan. Ada dua bayi yang saya lihat menangis sambil ditenangkan ibu masing-masing. Mereka seolah-olah diberi amaran untuk tidak beralih dari tempat duduk. Wajah mereka ketakutan sama sekali.

Saya berjalan menuju ke ruang kemudi. Memang pelik bila saya lihat Kapten kapal dan pembantunya berhempas pulas menekan suis-suis yang ada dan cuba memusing stereng kawalan. Sepertinya, kapal terbang itu dikawal secara auto. Cemas wajah kedua-dua juruterbang tersebut.

Tiba-tiba, saya rasakan kapal terbang itu melencong ke kiri dan naik tinggi secara mendadak. Berhempas pulas Kapten cuba mengawal stereng pandu namun tiada apa-apa kesan. Tidak semena-mena kapal itu turun menjunam, kemudian terbang stabil membelah lautan. Saya terdengar suara di corong radio.

“You don’t ever try to change the route. There are no chance to turn back to your country. We control everything, we knew what you done inside”

Pemandangan saya ditarik keluar dari luar kapal terbang MH370. Saya seperti terbang di awan-awangan melihat kedua-dua pesawat di permukaan lautan yang saya tidak tahu namanya. Tiba-tiba, saya lihat pesawat yang satu lagi melepaskan sesuatu ke depan yang kemudian turun menjunam ke air sehala laluan MH370.

Kemudian, ruang air yang ditimpa ‘benda’ itu membuahkan letupan yang amat besar. Kapal terbang MH370 kemudian melalui ruang tersebut dan disedut ke dalam air dari ekor pesawat. Kelihatan ruang air di bawahnya berputar. Kapal terbang MH370 menjunam ke dalam air dari bahagian ekornya. Beberapa kali ia berpusing sebelum hilang dari pandangan.

Pesawat yang satu lagi melencongkan arahnya ke kiri dan terbang membelah awan. Saya masih di situ, memerhati kejadian yang tak pernah saya lihat dalam hidup. Sebaik saja air pusaran hilang, saya lihat dua serpihan besi terapung-apung di permukaan air. Serpihan itu terumbang ambing mengikut gelombang ombak yang ganas.

Saya tidak tahu apa yang berlaku pada nasib penumpang di dalam MH370.. Menitis air mata bila melihat kejadian itu. Tiba-tiba saya tersedar dari tidur… Termenung saya memikirkan mimpi yang dialami.

Saya berharap itu semua hanyalah mainan tidur dan sangat-sangat berharap kesemua penumpang di dalam MH370 masih hidup.. Sama-samalah kita berdoa akan keselamatan mereka.. Amin. – USTAZ DARUL MANZIL (SUMBER)

Itulah antara kenyataan Ustaz berkenaan. Ianya kini sedang rancak disebarkan menerusi media sosial. Apapun saya berharap jika ia hanya sekadar mimpi sahaja, maka biarkanlah berlalu. Namun sekiranya ia adalah petunjuk, maka kita sama-sama berdoa semoga Allah S.W.T. permudahkan siasatannya.

Selasa, 25 Mac 2014

Detik-Detik TERHEMPAS MH 370























Detik-detik TERHEMPAS MH370 ini hanyalah 'imagination' akhi  Khalifah Al-Banjari pelajar 14 tahun (hafiz al-Quran)..

Apabila saya membacanya, amat membekas di jiwa... rasailah sendiri detik cemas 60 saat sebelum terhempas.. Bismillah bacalah dengan KEINSAFAN sahabat2 ku.. _______________________________

MH 370

“That’s all perfect sir.”

Tuan Zaharie membatukan diri.

“We can continue our journey as usually.” 

Tuan Zaharie masih menyepi.

Fariq tidak menambah apa-apa. Mungkin faham akan tekanan yang dirasai Tuan Zaharie. Mana tidaknya, sedang indah bercuti bersama keluarga, tiba-tiba dikejutkan dengan panggilan telefon untuk mengendalikan pesawat MH370 ke Beijing sana.

Suasana di dalam bilik pilot itu sunyi dengan suara. Hanya enjin yang menjadi muzik suasana.

Fariq berdehem beberapa kali. “Sir, we have start our journey from Kuala Lumpur within 1 hour. Now we’re going to across Kelantan. It’s still a long journey.”

Tuan Zaharie terus membatukan diri. Fariq mengeluh.























Swaid berjalan melalui dari satu seat ke satu seat sambil tersenyum manis. Langkahnya perlahan. Pesawat boeing ini bukanlah kecil saiznya.

“Pssttt…”

Swaid mencari arah bunyi desiran mulut itu. Dia memandang sekeliling. Kelihatan seorang lelaki berkulit putih mengangkat tangan sambil memandang Swaid. Spontan Swaid berjalan mendapatkan lelaki tadi.

“Yes sir. Anything I can help you?”

“Wine please.” 

Swaid menggeleng perlahan sambil terus tersenyum. “Sorry. We didn’t make that serve.”

“Ahhh… How can this bussines class flight didn’t serve wine? I pay so much for the ticket you know?” Suara lelaki berkulit putih tadi sedikit meninggi. Belum sempat Swaid menjawab, lelaki tadi sudah membaringkan seat dan memejamkan mata.

Swaid terus menjaga personality dan perlakuannya sebagai seorang pramugara. “I’m sorry sir.”

Terus berlalu pergi.

Kali ini sudah kali ketiga lelaki berkulit putih yang berlainan meminta wine. ‘Mungkin sudah menjadi budaya negara mereka.’ Hati Swaid berbisik.

Langkah Swaid diatur ke bahagian belakang pesawat. Setibanya di sana, kelihatan Andrew sedang memperbetulkan seatbelt yang mendakap tubuhnya dari belakang.

“Diorang minta wine lagi.” Ujar Swaid sambil tersengih sumbing.

Andrew tertawa kecil. Swaid mula mengambil tempat betul-betul di hadapan Andrew. Seperti Andrew, Swaid juga memakai seatbelt.

Tiba-tiba…

BUUUMMM!!!

Perbuatan Swaid dan sahabatnya Andrew terhenti seketika. Mereka berbalas pandangan antara satu sama lain.

Satu bunyi ibarat letupan atau perlanggaran telah berlaku.

Andrew dengan pantas menanggalkan semula seatbelt dan bangun lalu dengan pantas bergerak ke arah seat-seat penumpanng. Swaid juga begitu.

Para penumpang kelihatan ada yang sudah mengerutkan kening. Ada yang sudah bangun bagi memastikan apa yang berlaku.

“Don’t worry ladies and gentleman. It just normal crash with some clouds.” Swaid bersuara tenang sambil terus dengan senyumannya. Namun, Andrew terus berjalan pantas menuju bilik pilot. Wajahnya berubah merah.

Apa sebenarnya yang telah berlaku?


“The sound is to loud as a big crash sir.”

Fariq memandang Andrew tanpa berkata. Kemudian wajah Tuan Zaharie menjadi buruan mata mereka. 

Diam. Masing-masing tidak berkata apa-apa.

Tuan Zaharie menekan beberapa punat yang berada di hadapannya. Wajahnya kelihatan gursar dan kaget. 

‘Tidak pernah Tuan Zaharie sebagai seorang pilot berpengalaman tampak risau.’ Fariq mula curiga. Dia dan Andrew sekali lagi bermain pandangan membiarkan Tuan Zaharie yang berperlakuan aneh bukan seperti biasa.

“Allah. How can….!” Tuan Zaharie sedikit meninggi suara memandang susunan butang dan skrin di hadapannya.

“Anything wrong sir?” Fariq mula memperbetulkan posisinya di atas kerusi. Dia sedar tugasnya sebagai pembantu juruterbang akan teruji kalaulah Tuan Zaharie yang berpengalaman ini sudah kelihatan gelabah. 

“Too many wrong!” “Andrew, pastikan penumpang sentiasa dalam keadaan tenang. Buat seperti tiada apa-apa yang berlaku walau kita dalam keadaan kritikal. Now!”

Andrew pantas keluar dari bilik pilot terus melaksanakan tugasnya.

Kini Fariq pula yang bernafas kencang. Mungkin dia sendiri baru mengetahui apa yang berlaku berdasarkan skrin-skrin yang menunjukkan keadaan pesawat tika ini.

“Allah… Tuan, segalanya bukan seperti biasa. Kita perlu melakukan sesuatu. Pesawat dalam keadaan cemas. Tidak mampu bertahan lama.”

Tuan Zaharie diam sambil tangannya rancak menekan-nekan punat yang tersedia di hadapannya bagi berusaha mengawal keadaan yang tiba-tiba cemas dek kerna satu bunyi pelanggaran itu. Walaupun sebenarnya motif bunyi itu masih tidak dikenalpasti.

“Kita tiada pilihan lain. Mustahil pesawat yang berkeadaan tiba-tiba cemas ini mampu tiba ke Beijing yang masih jauh.”

Diam.

“Kita perlu berpatah balik dan mencari lapangan terbang terdekat untuk membuat pendaratan cemas.”

“Sure sir.”

“What’s happen actually?” Patrick sedikit berbisik.

Andrew memerhati sekeliling mungkin ada yang sedang mendengar perbualan mereka. Setelah semuanya dipastikan selamat, “I can’t sure it. Just Captain Zahari and Sir Fariq know it. Yang dapat saya pastikan, pesawat tiba-tiba hilang kestabilan selepas bunyi tadi. Tapi Captain Zaharie minta supaya kita berpelakuan normal di hadapan penumpang.”

Patrick membulatkan mata mendengar penjelasan Andrew.

“Sir. It’s too hard!”

Fariq cuba membantu Tuan Zaharie mengendalikan pesawat bagi membuat pendaratan kecemasan di Pinang International Airport.

“Try it together!”

Malangnya, keadaan pesawat yang semakin kritikal tidak mampu dikawal lagi. Pesawat MH370 kini terumbang-ambing 100 meter dari paras bumi.

“Sir… Kita tak punya pilihan lain, kalau kita terus mencuba dengan keadaan pesawat yang sebegini, kita akan terhempas dalam keadaan teruk.” Fariq sudah mula mengeluh.

“Betul kata awak.”

“Jadi?” Fariq meminta kepastian.

“Saya tidak akan mudah membiarkan amanah penumpang yang berada di dalam peswat ini mati atau cedera selagi saya belum mati akal. Kita teruskan perjalanan walau sudah jauh tersasar dari destinasi sebenar. Sekarang bukan masa untuk memastikan punca pesawat tidak stabil sedangkan pesawat sendiri ksuntukan masa.”

Fariq hanya diam dan membiarkan. Tuan Zaharie lebih berpengalaman. Dan, mungkin tinggal itu sahaja pilihan.

Pesawat MH370 terus terapung di udara. Dalam keadaan terumbang-ambing, tidak stabil. Menanti masa untuk terhempas, namun tidak mahu dibiarkan oleh Tuan Zaharie yang berpengalaman.

‘Tunggu saja apa yang berlaku pada pesawat ini.”

“Sir, we’re just 1 minute across the India.” Suara Fariq bernada perlahan, mungkin sudah dapat mengagak apa yang bakal terjadi pada pesawat. Namun, Tuan Zaharie masih bertungkus-lumus dengan riak wajah yang serius.

“Dan minyak untuk pesawat hanya mampu bertahan…” Tuan Zaharie tidak mampu menyambung ayatnya. 

“60 saat sahaja.” Fariq menyambung lemah.

Semuanya telah dilakukan dan diperusahakan. Seorang juruterbang dan seorang pembantunya yang berpengalam sudah tidak mampu lagi mengawal pesawat. Kini pesawat itu sendiri yang bergerak mengikut arah yang dia mampu dan dia mahu.

“Pendaratan cemas atas air?” Fariq menyoal lemah walau dia sendiri sudah tahu jawapannya.

“Kalau kita mampu buat sedemikian, kita sudah mendarat di Pulau Pinang tadi.”

Fariq menyandarkan tubuhnya di kerusi. Tidak ada apa-apa yang mampu dilakukan lagi. Tuan Zaharie yang tadinya bersungguh kini sudah mengusap mukanya dengan kedua tapak tangan.

Siapa sangka pesawat gah boeing mampu berubah nasib hanya dengan satu bunyi yang kuat walhal mereka sendiri tidak tahu apa puncanya.

Pintu bilik pilot dikuak kuat. “Captain. What’s going on?” Andrew bertanya cemas.

Diam. Tidak ada jawapan yang mampu dibicarakan Tuan Zahari dan Fariq. 

“Captain?” Andrew mengulang.

“Kita tak mampu melakukan apa-apa. Berada di atas Lautan Hindi yang berombak ganas dan besar… Hanya 60 saat menanti masa pesawat ini terhempas.” Tuan Zaharie dengan bicara lemah.

Fariq menggeleng pantas, “no no. Just 30 second more.”

Pesawat kini semakin rendah. Dari tingkap bilik pilot sudah mula kelihatan ombak yang bakal membaham mereka.

Andrew diam. Dia tahu Tuan Zaharie dan Fariq telah melakukan yang terbaik. Langkahnya diatur perlahan keluar dari bilik pilot.

BUUUMMM!


















Sekali lagi satu bunyi yang kuat membingit di telinga. Tapi kali ini berpunca dari gegaran pesawat. Mungkin tayar sudah menyentuh ombak ganas.

Andrew mengangkat muka. Kelihatan seorang bayi kecil terpelanting jauh dari hujung ke hujung. Andrew sendiri tidak mampu berbuat apa-apa lagi sedangkan dia sendiri sudah terjatuh dari pendirian.

Bunyi jeritan manusia bergema sana sini. Tidak kurang dengan esakan tangisan. Darah mula menghiasi dinding pesawat.

Siapa sangka, pesawat yang gah terhempas disebabkan satu bunyi yang aneh. Atau lebih tepat, bukan disebabkan bunyi itu. Tapi disebabkan Allah yang menghendakinya.

3 SAAT…

2 SAAT…

1…

Semuanya gelap…

Saranan Ridhuan Tee Kepada MAS





















Pendakwah terkenal, Dr. Ridhuan Tee Abdullah memberi 7 langkah yang wajar diambil kira selepas tragedi kehilangan pesawat MH370 dengan 239 penumpang termasuk anak kapal.

2 point utama saranan dari pendakwa ini ialah tidak menghidang alkohol dan arak dan juga memakai pakaian yang menutup aurat bagi orang Islam. Ini memandangkan Malaysia merupakan sebuah negara Islam secara majoritinya.

"Jangan terlalu mengamalkan budaya barat di dalam pesawat kerana syarikat penerbangan negara lain juga mementingkan tradisi mereka sendiri." katanya.

Ridhuan Tee menyarankan pihak MAS menjadikan anak kapal pesawat Thailand, Brunei sebagai contoh kerana mereka sentiasa mengutamakan jati diri negara. Apatah lagi Brunei yang sering mengamalkan bacaan doa di dalam kapal terbang untuk mendapat keredhaan tuhan.

Krew kapal pesawat MAS juga diingatkan agar tidak hanyut dan terpengaruh dengan keseronokan di dalam pesawat, sebaliknya mengingati Allah dan mengamalkan ajaran Islam. Selain aspek kerohanian, aspek keselamatan di lapangan terbang juga perlu dipertingkatkan.

"Pemeriksaan ketat juga perlu dilakukan. Tidak mengapa, saya rela menanggalkan dan membuka apa yang dipinta seperti jam tangan, tali pinggang dan apa jua peralatan telekomunkasi. Rabalah sepuas-puasnya demi maruah dan keselamatan tanah air tercinta," katanya. - SINAR HARIAN

Isnin, 17 Mac 2014

MH370 : Mencari hikmah di sebalik Musibah



Di saat kita rasa teknologi kita paling canggih,
Di saat kita kata alat kita paling hebat,
Di saat kita fikir ilmu kita sudah cukup tinggi,
Di saat kita hampir mendabik dada lupa pada kuasa yang lebih Agung...

Sebuah kapal terbang yang dicanang paling selamat,
Dipandu pilot cekap berpengalaman beribu2 jam di udara,
Dengan sistem keselamatan yang paling ketat,
Dengan reputasi syarikat penerbangan yang cukup gah,

Tup tup...dengan izin Allah hilangnya MH370 dari radar,
Tak mampu dikesan walau teknologi paling canggih,
Terkapai-kapai kita kebimbangan hilang punca,
Tak tahu khabar berita yang mana satu harus percaya.

Tangisan ahli keluarga usahlah dicerita,
Kekalutan pekerja dan syarikat penerbangan tak payah dibicara,
Kelam kabut kerajaan menguruskan tak perlu diperkata,
Cukuplah kita nampak kebimbangan orang awam depan mata.

Dan kita mula tersedar, kita tak punya apa-apa,
Dengan kuasa Allah, yang mustahil terjadi belaka,
Akhirnya kita kembali muhasabah diri kita,
Doa dan doa dalam sujud jua yang mampu kita pinta.

Pesawat hilang dari radar, kita terpinga- pinga. Manusia yang hilang dari radar iman, tersesat dalam relung jahiliyyah, hanya hidayah Allah yang mampu menariknya ke jalan nyata.

Selasa, 11 Mac 2014

Kehilangan MH370 - Kembali Kepada Pencipta Alam





















































Renungan..

"Di mana sains berakhir, di situ kekuasaan Allah bermula."

Sains ialah sunnatullah / hukum alam ciptaan Allah. Alam ini berjalan mengikut hukum-hukum yang Allah sudah tetapkan seperti "Api itu panas". Namun Allah sebagai pencipta berkuasa untuk melakukan sesuatu yang melangkau sunnatullah dan juga akal manusia.

Contoh kisah Nabi Ibrahim dibakar. Apinya tidak panas. Begitu juga yang berlaku hari ini. Teknologi digunakan untuk mencari #MH370. Secara hukum alamnya, pasti boleh dijumpai. Namun jika Allah katakan tidak, maka tidak siapa mampu melawan kehendak Allah.

Manusia hari ini taksub kepada sains sehingga lupa akan pencipta sains itu sendiri.

~ Kapten Noruddin Abdul Majid

Jumaat, 7 Mac 2014

Pesawat Mas ke Beijing dilapor hilang































KUALA LUMPUR: Pesawat Malaysia Airlines yang membawa 227 penumpang termasuk dua bayi bersama 12 kru dilaporkan hilang semasa dalam penerbangan ke Beijing.

Malaysia Airlines dalam satu kenyataan mengesahkan pesawat itu terputus hubungan dengan Pusat Kawalan Trafik Udara Subang pada 2.40 pagi ini.

MAS berkata penerbangan MH370, yang dikendalikan pesawat B777-200 berlepas dari Kuala Lumpur pada 12.41 pagi 8 Mac.

Penerbangan MH370 itu dijangka mendarat di Beijing pada 6.30 pagi hari yang sama.

Malaysia Airlines sedang bekerjasama dengan pihak berkuasa yang telah mengaktifkan pasukan mencari dan menyelamat untuk mengesan pesawat itu.

Syarikat penerbangan itu akan menyediakan perkembangan terkini berhubung keadaan itu.

Orang ramai boleh menghubungi talian 03 7884 1234 untuk maklumat lanjut. - BERNAMA

Zikir Selepas Solat Yang Sahih


Rabu, 5 Mac 2014

Realiti Kehidupan Bergelar SUAMI



























30hb , suami dapat gaji RM3,000.00 terus buat internet banking bayar bill air Rm30.00, bayar duit rumah Rm700.00 bayar duit kereta Rm700.00 , bil telephone suami dan isteri Rm200.00 , bill elektrik Rm170.00 , ansuran motor Rm150.00 dan yuran tuisyen anak Rm150.00 ..serta menukarkan Rm150.00 duit pecah seringgit-seringgit untuk belanja sekolah anak anak untuk sebulan...

Lalu berbekalkan duit baki Rm750.00 balik kerumah jemput isteri dari tempat kerja..terus di sambut ngan isteri satu soalan " ari ni hari gaji abang kan??..Jom pergi beli barang dapur byk yg dah habis sambil bawak bebudak makan luarlah mlm ni sebab I tak laratlah nak masak ari ni... bebudak pun esok hari Sabtu cutikan? Suami mengangguk lemah terpaksa setuju demi anak dan isteri.

Sampai di rumah disambut pulak dgn anak yg bongsu " Ayah cikgu adik cakap hari isnin cikgu nak RM20.00 untuk beli baju sukan yang baru." Isteri spontan menyampuk " mintak kat ayah..ayah baru dapat gaji..sambil anak yang sulung pula mencelah .." ayah kakak pun nak duit Rm 30.00 hari isnin untuk beli buku rujukan dah dekat nak peperiksaan ni..Si suami terus mengeluarkan Rm50.00 untuk anak bongsu dan anak sulong .. 

Kemudian bila selepas maghrib berangkatlah anak beranak ke kedai untuk makan dan berbelanja barang dapur dan sebelum itu suami singgah isi minyak kereta Rm50.00 langsung ke kedai makan dan makanlah anak beranak tersebut dgn bil makan berjumlah Rm50.00. Setelah itu langsung pergi berbelanja barang dapur dgn jumlah Rm 250.00 untuk barang kering dan Rm 50.00 untuk barang basah...setelah semuanya selesai pulanglah keluarga tersebut kerumah dgn suami hanya tinggal gaji yang baru dapat pagi tadi sebanyak Rm300.00 sahaja. Maka tidurlah si suami dgn mata yg terkebil kebil mengenangkan baki duit yg tinggal hanya dalam beberapa jam sahaja dapat gaji tadi..

Keesokkannyer pagi Sabtu isteri suruh si suami belikan roti canai untuk sarapan pagi...suami pun pergilah beli dgn modal Rm5.00 dan surat khabar Rm1.50.. manakala menjelang petang si isteri dan anak anak ajak suami jalan jalan di pasar malam Jalan TAR sempena malam minggu...si suami ikutkan jugak dalam keadaan dilema bagi menjaga hati isteri dan anak anak.

Terpaksa tambahkan lagi minyak kereta sebanyak Rm30.00 ..sesampai di jalan TAR si isteri berkenan dengan tudung bawal berharga Rm15.00 mintak dibelikan..suami pun keluarkan duit bayar..kemudian bila ke depan sedikit bahagian pakaian kanak kanak pula nampak baju tidur anak anak yg berharga Rm15.00 sehelai..isteri pun selamba kata " bang baju tidur bebudak ni pun dah lusuh..belikan diorg yg baru ni.murah jer Rm15.00 hengget...suami keluarkan lagi Rm30.00 untuk baju tidur anak anak.

Lalu terus pulang ke kereta untuk balik kerumah bersama sama..tetapi dalan perjalanan nak pulang anak anak merengek dahaga dan lapar .mintak singgah di kedai makan untuk makan mlm...si Ayah kesiankan dgn rengekan anak pun singgahlah di kedai makan tomyam dan makan dgn membayar Rm30.00 lagi..Jumlah keseluruhan baki yg tinggal selepas 48jam dapat gaji ialah Rm188.50.

Esok hari Ahad...isteri suruh pergi kedai pagi pagi untuk belikan santan dan sedikit ikan bilis untuk masak nasi lemak sebagai sarapan pagi...suami modalkan lagi Rm7.00 dan Rm1.50 untuk suratkhabar...tinggallah duit gaji genab Rm180.00.. Malamnyer pulak beri pada isteri Rm150.00 untuk belanja makan dia di pejabat atas dasar nafkah kepada isteri tercinta...

Maka bermulalah pagi hari Isnin si suami dgn berbekalkan modal baki gaji hari Jumaat kelmarin sebanyak Rm30.00 untuk isi minyak motor dan makan di pejabat..serta menghitung hari lagi untuk ke 30hb yg akan datang samada sampai atau tidak??

Selang seminggu selepas itu pada hujung minggu isteri ajak balik kampung melawat ibu ayah dia di kampung..suami katakan tidak.ada modal...lalu isteri menjawab dgn sinis " kalau ajak balik.kampung saya jer takder duit...klu ajak balik kg saya jer abg kata tak der duit...mana pergi duit gaji abang selama ni....takkanlah seminggu gaji dah tak berduit...abg ada pompuan lain ke??" Terpinga pinga suami nak di jawab jadi perang...nak di ceritakan yg sebenar nanti disalahkan balik kata kita mengungkit hanya sebabkan belanjakan tudung Rm15.00 tu....

Uaaaaa Uaaaaa.. isteri ku sayang.... Begitulah realiti kehidupan seorang suami yang penyabar demi melaksanakan tanggungjawab dan amanah ALLAH kepadanya...Nak buat kerja lebih masa dan part-time nanti isteri mengeluh selalu tak lekat kat rumah...penat dia melayan kerenah anak anak sorang diri... tapi bila gaji tak cukup pun di sindir katakan suami tak jalankan tanggungjawab...Bila mintak dibantu nanti di katakan itu tanggungjawab suami untuk sediakan nafkah anak isteri...lagipun dia katakan dah tolong bayarkan duit baby sitter yang sepatutnya tanggungjawab suami..

Kesimpulannya: Keharmonian sebuah rumahtangga itu terletaknya di atas kasih sayang dan pengorbanan setiap pasangan itu. Manakala DUIT bukanlah segala2nya tetapi...segala2nya di sekeliling arus kehidupan perlukan DUIT.

Salam perjuangan buat para SUAMI semua..

Menempuh Kesusahan Hidup


Dengan nama Allah yang menciptakan manusia dari segumpal darah..

"Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibu kamu dengan keadaan tidak mengetahui sesuatupun; dan dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati akal fikiran); supaya kamu bersyukur." (An_Nahl, 16:78)

Benar, kedatangan kita ke dunia ini, dalam keadaan kita tidak mengetahui sesuatu pun. Kita mulakan kehidupan ini dengan mendengar, kerana pendengaran adalah nikmat pancaindera pertama yang Allah Ta'ala berikan kepada kita. Kemudian barulah kita dapat melihat, (kepada yang baru dapat anak, jangan perasan ye, anak itu sebenarnya belum mampu melihat), kemudian diberikan akal fikiran, disebut sebagai mumaiyiz. Seterusnya kita terus membesar sehingga akhirnya kita menentukan jalan hidup kita sendiri. Setiap manusia akan melalui tempoh-tempoh ini. Bezanya, cepat atau lambat.

Allah Ta'ala menceritakan perihal kedatangan kita ke dunia ini untuk mengembalikan kita kepada asal kejadian kita iaitu menjadi seorang hamba yag bersyukur.

Sungguh, kita perlu bersyukur kepada Allah yang telah memberikan kita kehidupan. Walaupun masing-masing akan menempuh cabaran dan kesusahan. Tidak semua yang dihajati akan menjadi kenyataan, tidak semua yang kita inginkan akan kita perolehi. Allah Ta'ala telah siapkan jalan cerita yang unik dan menarik untuk setiap hambaNya. Bagi yang beriman, hiduplah mereka dengan jalan cerita tersebut tanpa keluh kesah, apalagi menyesal atas jalan cerita yang Allah Ta'ala sediakan. Bagi yang tidak beriman, sekalipun dunia mereka dipenuhi dengan pelbagai nikmat dan keseronokan, semua itu hanyalah tipuan yang melalaikan. 

Sengaja saya gunakan kata ganti nama yang ketiga ketika merujuk kepada orang-orang yang beriman. Saya khuatir, keadaan saya ketika ini belum mampu diklasifikasikan sebagai beriman. Saya terus menulis tentang kebaikan, walaupun hakikatnya, saya hanyalah seorang manusia biasa yang biasa melakukan kejahatan. 

Saya mula sedar, hidup ini susah dan payah. Semakin umur bertambah, semakin berat bebanan (berat badan pun lebih kurang) dan tanggungjawab yang perlu saya pikul. Mujurlah ada teman yang membantu. Mengingatkan saya,

"Hafiz, daripada ko sedih2 macam ni, baiklah ko solat dua rakaat ke, baca quran ke, mengadulah pada Dia. Dia Maha Mendengar segala permintaan hambaNya, dan teruskan bersabar. 'Mintalah pertolongan dengan jalan sabar dan mengerjakan Solat', ko jugak yang bagitau hari tu," pendek tapi cukup untuk membuatkan saya tersedar...

Encik Otak selalu berpesan,

Hafiz, hidup ni singkat.. In the blink of eye, you had already become someone in ur life and will be someone in someone's life. Be strong!! Masa yang ada ni, hiduplah elok2..

Bacalah selalu firman Tuhanmu,

"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir". (Al-Baqarah, 2:286)

AlhamduliLlah, saya bersyukur kerana sehingga ke saat ini, kontrak hidup saya dilanjutkan, semoga ketika kontrak ini ditamatkan, ianya ditandatangani oleh diri saya yang beriman...

Isnin, 3 Mac 2014

Kekayaan Hati Jamin Hidup Senang























ISLAM tidak menghalang penganutnya mengejar kekayaan harta tetapi Islam tidak menganggap harta sebagai sesuatu paling bernilai kerana harta benda boleh lenyap dalam masa yang singkat.

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bukan kekayaan sebenar dengan kerana memiliki banyak harta benda, akan tetapi kekayaan itu ialah kaya hati dan jiwa.” (Riwayat Abu Hurairah)

Hadis ini dengan tegas menyatakan bahawa kekayaan sebenar pada pandangan Islam ialah kekayaan jiwa dan budi yang tidak akan hilang atau dirampas oleh siapa juga.

Dengan adanya kekayaan hati dan jiwa dalam diri seseorang, kehidupannya akan menjadi senang, disukai ramai serta dapat mengelakkan dari timbul perasaan tamak haloba.

Contoh kaya hati ialah seperti ia merasa puas hati dengan rezeki yang diperoleh dan tidak pula berputus asa untuk menambahnya, mana kala kaya budi pula seperti ia tidak bakhil menderma hartanya pada jalan kebajikan.

La haula walla quata illa billah..~

Riak - Takabbur!!


Ujian Ahli Ilmu dan Ahli Ibadah

Orang Islam, jika bukan termasuk dalam golongan AHLI ILMU , maka hendaklah dia memastikan dirinya dalam golongan AHLI IBADAH .

Alangkah baiknya jika dia tergolong dalam kedua-duanya golongan tersebut. Jika tidak termasuk dalam salah satu golongan ini, maka dia termasuk dalam golongan yang sangat rugi.

Namun, setiap golongan ini diuji dengan ujian.

Seorang ulama berkata:

وكثير من المنتسبين إلى العلم يُبتلى بالكِبْر كما يُبتلى كثير من أهل العبادة بالشرك
 ولهذا فإن آفة العلم الكِبْر، وآفة العبادة الرياء، وهؤلاء يُحرَمون حقيقة العلم.

"Ramai ORANG yang mempunyai kaitan dengan ILMU (ulama, penuntut ilmu dan seumpamanya) diuji dengan SOMBONG. Sebagaimana ramai AHLI IBADAH yang diuji dengan SYIRIK.

Oleh sebab itu, kerosakan ILMU adalah SOMBONG. Manakala kerosakan IBADAH adalah RIYA. Mereka inilah yang dihalang daripada HAKIKAT ILMU" [Rad Ala Syazili ms:207]

JAUHKAN diri daripada SOMBONG dan SYIRIK. Semoga Allah taala menjadikan kita sebagai ahli ilmu dan ahli ibadah yang sebenar.

oleh: Dr Abu Anas Madani'

Jumaat, 28 Februari 2014

Nikmat - Hitunglah kesyukuranmu, bukan kesusahanmu !






















Dalam kehidupan kita, terlalu banyak nikmat yang Allah berikan kepada kita. Antara sedar dan tidak sedar, nikmat yang kita dapat terlalu banyak. Nikmat kesihatan, nikmat kebahagiaan, nikmat rezeki, nikmat keamanan dan sebagainya. Alhamdulillah! kadang-kadang kita ini insan yang lemah yang mudah lupa untuk mengucapkan Alhamdulillah.

Ya Allah, aku bersyukur kepadaMu Ya Allah, kerana memberikan keluarga yang sentiasa berada di sisiku, kerana memberikan aku sahabat yang selalu mendorong ku kejalanMu, kerana memberikan aku nikmat-nikmat pemberianMu, Siapa lah aku untuk mengeluh jika apa yang diinginkan tak diperolehi, kerana jika difikirkan, telah terlalu banyak nikmat pemberianMu itu, Dan pasti Allah memberi dengan adil kepada hamba-hambaNya. 

Seringkali kita manusia biasa hanya fokus kepada nikmat orang lain yang dirasakan lebih baik daripada kita. Dan seringkali juga kita akan mengeluh atas segala ujian dan musibah yang melanda hidup kita. Kita terlalu membesarkan kesusahan yang kita lalui sedangkan ada lagi manusia lain yang lagi menderita dan susah dari kita seperti mana musibah yang menimpa saudara kita di Gaza sekarang. Dalam masa yang sama, kita turut membutakan mata atas segala nikmat yang dikurniakan di sekeliling kita. Realitinya, kita tersangat mewah dan kaya dengan kenikmatan. Mengapa kita mudah lupa?? Benarlah bahawa kita hanya asyik mengira kesukaran dan kesusahan yang melanda diri tetapi kita lupa menghitung kesyukuran atas segala nikmat yang ada di sekeliling kita!

Nikmat dalam hidup 

Nikmat Allah yang kita kecapi dalam hidup kita ini terbahagi kepada dua :

  • Nikmat yang dinisbahkan dengan dunia seperti mendapat nikmat diri dan tubuh badan yang sempurna, beroleh kesenangan dan keselesaan hidup dan dijauhkan dari segala musibah dan kecelakaan. 
  • Nikmat yang dinisbahkan dengan akhirat seperti mendapat hidayah Islam, mendapat taufik dan hidayah daripada Allah dan mendapat pemeliharaan Allah daripada mudarat agama. 

Tepuk dada, tanya iman dan hati masing-masing. Alhamdulillah, segala infiniti pujian berbalik kepadaNya sekiranya kita mendapat kedua-dua nikmat ini. Dan sebesar-besar nikmat adalah kita dikurniakan nikmat IMAN dan nikmat ISLAM.

Syukurlah sekiranya kita dilahirkan fitrah dalam ISLAM. Sama-sama kita jaga nikmat itu dengan sebaik-baiknya supaya mendapat pengakhiran yang baik. Tak semestinya permulaan kita baik yakni kita dilahirkan islam akan menjamin pengakhiran yang baik juga untuk kita. Semua bergantung kepada hati, amal ibadah dan ketaqwaan kita kepadaNya.

Jadilah hamba yang bersyukur 

Malulah jika kita tak mampu menjadi hambaNya yang bersyukur. Rasulullah SAW, manusia yang paling mulia di bumi Allah ini pun bersolat malam sehingga bengkak kaki dan tatkala ditanya oleh Saidatina Aishah mengapa berbuat sedemikian lantas baginda menjawab:

‘ …tidak bolehkah aku menjadi hambaNya yang bersyukur.’ 

Dan kita, aku, kamu, awak, anda bagaimana pula? Nikmat dan kurniaanNya terlalu banyak sedang dosa kita juga banyak. Astagfirullah, Astagfirullah, Astagfirullah! Sesungguhnya setiap nikmat datang bersama tanggungjawab. Setiap satunya pasti dipersoalkan bagaimanakah telah kita gunakan semua nikmat dan kurniaanNya ini. Pada jalan Allah kah atau kita menjadi pula hambaNya yang semakin jauh dariNya dengan bersifat sombong serta sangat alpa.

Jangan kufur nikmat. Semua ini hanya dipinjamkan sementara sahaja dan anytime je Allah boleh tarik balik nikmat yang ada pada kita. Ingatlah juga, setinggi mana pun pangkat dan sebanyak mana pun harta kita di DUNIA ini, kepada Allah jualah tempat kita kembali. Di dalam kain kubur berselimutkan kain putih juga akan kita huni. Hanya amal sahaja yang menjadi peneman kita. Jadi, jangan bongkak dan sombong. Siapa kita nak bongkak dan sombong, kita ini hanya hamba. Kita buat salah pun, Allah still bagi chance untuk kita bertaubat dan bagi perkara-perkara baik untuk kita. Luasnya kasih sayang Dia dan rahmatNya untuk kita. Fikir-fikirkanlah.

Pembahagian syukur 

Bagaimana cara nak bersyukur?? Syukur itu boleh dengan hati, lidah yakni lisan kita dan juga amal perbuatan kita.


  • Syukur dengan hati 
Hati yang bersyukur akan sentiasa merasakan bahawa setiap nikmat yang diperolehi adalah mutlak daripada Allah SWT bukan kerana kelebihan, ilmu atau kepandaian yang ada pada dirinya. Mereka akan sentiasa merasa malu dan ‘terhutang budi’ kepada Allah.
  • Syukur dengan lidah 
Lidah yang akan sentiasa melafazkan kalimah ALHAMDULILLAH sebagai menzahirkan erti kesyukuran terhadap nikmat yang diterima daripada Allah. Sesungguhnya Allah amat suka apabila hamba-hambaNya menzahirakn kesan nikmat yang diperoleh dengan melafazkan kalimah puji-pujian kepadaNya.
  • Syukur dengan amal 
Menggunakan segala nikmat yang diperolehi untuk beribadah dan ketaatan kepada Allah. Sebagai contoh, mensyukuri nikmat mata iaitu nikmat penglihatan dengan sentiasa digunakan untuk membaca al-Quran, menatap kitab-kitab Allah, melihat alam semesta dengan tujuan merasai kebesaran Allah dan tidak melihat perkara-perkara maksiat.

Akhir kalam, marilah kita sama-sama berusaha menjadi hamba yang bersyukur. Bersyukurlah dengan apa jua kehidupan yang kita jalani. Kita jatuh, bangunlah kerana masih ramai orang yang menyayangi dan memerlukan kita. Yakinlah bahawa langit yang gelap ini akan cerah di kemudian hari. Pandanglah ke hadapan dan jika perlu pandanglah laluan kita yang berliku di belakang sebagai pendorong kita untuk terus maju kerana ianya bukti bahawa kita telah mengharungi pelbagai pengalaman perit.

Namun kita masih mampu berdiri di dunia yang fana ini. Orang selalu kata jangan pandang orang yang lebih tinggi daripada kita tetapi pandanglah orang yang sama taraf dan lebih susah dari kita. Kerana kita akan termasuk dalam golongan orang-orang yang sentiasa bersyukur atas nikmatnya. In shaa Allah! Itu sahaja, jaga diri, jaga hati, jaga iman.

Wallahua’lam.

kredit: http://wafairdina.blogspot.com/

Kesusahan Hidup Tanda Kerinduan ALLAH























Hidup dalam dunia yang penuh kemewahan dan semua yang ada di dalamnya berlumba-lumba pada hari ini sering menghanyutkan kita dengan seribu macam perkara. Hari-hari yang dilalui, dipenuhi dengan jadual dan aktiviti untuk mencapai yang dihajatkan oleh hati. Ingin mengejar itu dan ini.

Hati dan fikiran fokus kepada hal-hal dunia sehinggakan masa untuk kita berhubung mesra dengan ALLAh Ta’ala, berkhalwat dengan ALLAH Ta’ala sudah hampir tiada. Kalau ada pun, berapa ramaikah dari kita yang tergolong dari orang-orang yang sedaya upaya mencuri masanya untuk berhubungan ‘heart to Rabb’ dengan Dia?

Yang parahnya adalah, dalam 1 hari yang dilalui itu, ada manusia yang langsung tidak mengingati Tuhannya dek kesibukan yang mengikat diri. Dan ALLAh Ta’ala, punya cara yang tersendiri untuk menyedarkan! Dan hanya selepas itu, manusia yang tersedar.

ALLAH Punya Cara-Nya Sendiri 

Dia Maha Penyayang, Maha Mengingati dan Maha Mengasihi kepada semua hamba-Nya.

Apabila kita menyayangi seseorang, mesti timbul rasa rindu apabila berjauhan, dan rasa rindu untuk berhubung serta bermesra, bergurau sendanya dengannya. Begitulah juga tamsilan, halnya dengan kerinduan ALLAh Ta’ala terhadap hamba-Nya.

Tapi, cara manusia dan cara ALLAh Ta’ala memanggil, menyeru dan berhubung dengan hamba yang dikasihi-Nya sangat luar biasa. Tidak sama seperti cara manusia. ALLAh Ta’ala punya cara-Nya sendiri. Tapi sayang, dek kerana lemahnya iman yang ada, sangat sedikit dari pada manusia (termasuk saya) yang sedar dan faham akan cara ALLAh menyeru dan memanggil kita untuk mendekati dan mendampingi-Nya. 

Musibah dan masalah dalam kehidupan itu sebenarnya merupakan panggilan-panggilan ALLAh supaya manusia berhubung dengan-Nya. Manusia sering lupa untuk mengingati ALLAh Ta’ala. Sering!

Bagaimana mahu berhubung dengan ALLAH Ta’ala? Melalui telefonkah? Bukan, sayang.

ALLAH Ta’ala menyeru dan memanggil manusia untuk menghampiri-Nya dengan menurunkan kesusahan demi kesusahan, supaya dengan itu, manusia boleh tersedar dan lembut hatinya untuk kembali kepada-Nya berdoa, mengadu dan meluahkan masalah dalam hidup.

Ini soal pergantungan manusia sebagai seorang hamba kepada Tuhannya!

ALLAH Ta’ala yang menurunkan bala bencana dan ALLAH Ta’ala jugalah yang akan mengangkat kesemua bala bencana itu kembali daripada kita. 

Pernah terfikir tidak, kenapa diri sendiri ditimpa musibah secara tiba-tiba, padahal beberapa minit atau beberapa jam sebelumnya hati lapang dan gembira serta tersenyum tawa dengan hati yang riang? Mengapa ALLAh Ta’ala turunkan suatu masalah yang sangat menghimpit jiwa secara tiba-tiba tanpa sebarang alamat? 

Maka, itulah sebenarnya maksud dan perancangan ALLAh Ta’ala pada setiap waktu dan ketika menanti-nanti manusia yakni hamba-Nya meluangkan masa untuk bersama-Nya. Setiap kali ALLAh Ta’ala menyeru dan memanggil manusia melalui kesusahan-kesusahan hidup itu, ALLAh mahu manusia menyahut panggilan-Nya dengan berusaha merapat pada-Nya melalui solat, doa dan munajat.

Ujian kesusahan, kedukaan dalam kehidupan itu bukanlah tanda ALLAh Ta’ala itu zalim. Tetapi kerana zalimnya manusia terhadap diri sendirilah yang menyebabkan ALLAh Ta’ala dengan sifat-Nya yang Maha Pengasih menyedarkan manusia dari lamunan duniawi.

Itu adalah tanda kasih dan sayang-Nya!

Saya sendiri, dan anda yang membaca,
tidakkah terasa kecut jiwa untuk mahu tunduk terhadap ALLAh?

Dia, ALLAh Ta’ala. Tuhan kita, sentiasa ada untuk menjaga kita.
Maka, jagalah Dia dalam urusan kehidupanmu.

Semoga ALLAh merahmati.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...