Ukhwah Islamiyyah

Selasa, 12 Ogos 2014

Meriah Sungguh Masjid Kita


























Ingat lagi tak suasana ketika malam solat tarawih? 

Alhamdulillah.. masjid penuh! Penuh dengan manusia.

Saat azan isya’ berumandang, berpusu-pusu manusia datang untuk solat berjemaah. Terlalu ramai. Sehingga Ahli Jawatan Kuasa masjid terpaksa menyediakan beberapa buah khemah untuk menampung pertambahan ahli jemaah.

Jangan hairan, tempat letak kenderaan pun tidak cukup. Penuh. Mahu tidak mahu, ada yang terpaksa parking kereta jauh di bahu jalan.

Seronok juga rasanya melihat pasangan suami isteri yang berjalan seiringan bersama dengan anak-anak mereka. Ada yang datang dengan keluarga, dengan jiran, dengan kawan-kawan, tidak kurang juga yang datang seorang diri. Masing-masing bersemangat mahu mengimarahkan masjid.

Fuuhhh.. Suasana di masjid ketika itu cukup indah. Tua, muda, miskin dan kaya semuanya berhimpun di rumah Allah. Masing-masing bersalaman dan bertanya khabar sebelum dan selepas solat. Malah ramai juga yang mendapat kenalan baru.

Allahuakbar.. Alangkah indahnya suasana itu. Terserlah kesatuan dan kekuatan umat Islam. Sebagai seorang muslim yang mengimpikan kembalinya kegemilangan Tamadun Islam zaman Khulafa’ Ar-Rasyidin, sudah pasti akan tersentuh hati dan tersenyum melihat umat Islam datang memenuhi masjid. Ya.. Itu sudah pasti.. 

Namun.. sayang seribu kali sayang. Suasana itu hanya ada pada bulan Ramadan.

Kini? Pada bulan ini? Apa sudah jadi dengan masjid?

Sunyi.Sepi..

Ya.. masjid kembali sunyi. Hanya yang rajin pergi ke masjid sahaja yang perasan akan kekurangan ini. Tidak percaya? Datanglah ke masjid. Buka mata seluas-luasnya dan saksikan sendiri.

Cukup menyedihkan. Terharu rasanya. Hanya dua, tiga atau empat saf sahaja yang penuh. Itu kira OK lagi. Kadang-kadang satu saf pun belum tentu penuh. Lebih-lebih lagi pada waktu subuh. Adapun yang datang, kebanyakannya orang-orang tua. Orang muda entah ke mana.

Arghh.. mengapa begini? Mengapa masjid tidak lagi meriah selepas Ramadan?

Seolah-olah apabila tiba bulan Ramadan, masjid akan dipenuhi dengan longgokan emas. Lalu ramailah manusia datang berebut-rebut mahu mengambil emas itu. Apabila Ramadan sudah habis, emas di masjid pun turut habis. Maka tidak ramai lagi yang datang ke masjid.

Adakah begitu? Benarkah begitu sikap umat Islam sekarang? Hanya beramal mengikut musim? Hanya beramal kerana ganjaran pahala yang berganda-ganda?

Aduhh.. jangan.. Mudah-mudahan diri kita bukan begitu.. Sedarlah bahawa Allah SWT sangat menggalakkan kita untuk solat berjemaah. Bukan sekadar solat berjemaah untuk solat sunat tarawih sahaja, bahkan untuk solat fardhu yang lain. Bukankah solat fardhu yang diwajibkan itu lebih utama berbanding solat sunat? Ya.. dan sudah pasti ganjaran bagi orang yang mengerjakan solat fardhu berjemaah tentu lebih besar disisi Allah.

Ramadan itu bulan tarbiyah. Bulan mendidik kita betapa solat berjemaah di Masjid itu sangat digalakkan dalam Islam. Dan berharap agar didikan itu sentiasa istiqamah walau di bulan berada di bulan lain. Bukan hanya sekadar memenuhi saf semasa di bulan Ramadan sahaja.

Kalau orang mukmin, peribadi mereka berbeza sedikit. Mereka tidak beramal kerana ganjaran pahala. Ganjaran banyak atau sikit, besar atau kecil, bagi mereka semua itu adalah bonus. Apa yang mereka kejar hanyalah cinta kasih dan redha daripada Allah.

Tapi.. ramai yang tidak mengerti. Belum memahami agaknya. Ramai yang merasa rugi terlepas solat sunat taraweh tetapi tidak pula merasa rugi terlepas solat fardhu berjemaah.

Sebenarnya, pelik juga apabila seseorang itu mampu untuk datang ke masjid melakukan solat sunat sebanyak lapan atau 20 rakaat tetapi tidak mampu untuk datang solat fardhu yang hanya 4 rakaat. Cuba fikir-fikirkan… Pelik bukan? Memang pelik..

Semasa bulan Ramadan kita ada masa untuk pergi ke masjid, tapi.. pada bulan-bulan yang lain, tiba-tiba pula tidak ada masa. Inipun pelik juga.. Mengapa begitu? Seakan-akan fungsi masjid hanya berjalan pada bulan Ramadan.

Masjid bukan di bina hanya khusus untuk solat tarawih sahaja. Tetapi masjid adalah pusat ibadah harian yang menghimpun hamba-hambaNya untuk sama-sama sujud kepadaNya tidak kira pada bulan Rejab, Sya’ban, Ramadhan, Syawal atau bulan-bulan lain.

Allah ‘Azza Wa Jalla menyatakan;

“Dan laksanakalah solat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah kamu bersama orang-orang yang ruku’” (Surah al-Baqarah ayat 43)

Di mana tempat yang sesuai untuk umat Islam sama-sama ruku’ kepadaNya? Tentulah di masjid.

Masjid bukan sebarang tempat. Selain untuk solat berjemaah, masjid juga merupakan tempat berkumpul bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari Akhirat. Hebat bukan?

Masjid menjadi tempat berhimpun bagi orang-orang yang tidak takut kepada apa-apa selain kepada Allah. Masjid juga menjadi pusat berhimpun bagi orang-orang yang mengharapkan hidayah Allah.

Allah yang nyatakan sedemikian; 

“Sesungguhnya yang memakmurkan masjid-masjid Allah hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, serta tetap mendirikan solat, menunaikan zakat dan tidak takut (kepada sesiapapun) selain kepada Allah. Maka mudah-mudahan mereka termasuk dalam golongan orang-orang yang mendapat hidayah.”  (Surah at-Taubah ayat 18)

Nampak? Cukup jelas bukan? Memang hebat peranan masjid. Sememangnya masjid adalah kilang untuk melahirkan insan-insan yang berkualiti di sisi Allah. Membentuk peribadi yang hebat di dunia, hebat juga di akhirat. “Sampai macam tu sekali?”

Ya.. Belum cuba belum tahu. Kalau betul kita hendakkan kekuatan dan hidayah daripada Allah, rajin-rajinlah datang ke masjid. Solat berjemaah dan cuba makmurkan masjid bersama-sama. Gagahkan diri selalu. Jangan layan nafsu malas. Hadiri kuliah ilmiah yang dijalankan, dan rapatkan ukhwah sesama ahli jemaah. Sama-samalah kita istiqamah.

Yang paling penting, ajak ahli keluarga, sanak saudara, jiran tetangga dan rakan-rakan kita bagi mencintai dan merindui rumah Allah dengan mengimarahkannya. Jadikan suasana pada malam-malam Ramadan berlaku pada malam yang lain. Biar hati kita terikat dengan masjid. Mudah-mudahan kita berpeluang untuk mendapat naungan istimewa pada hari akhirat nanti sepertimana yang disebutkan oleh Rasulullah SAW; 

“Tujuh golongan manusia yang akan diberi perlindungan oleh Allah dalam naunganNya pada hari yang tiada naungan melainkan perlindungan Allah itu sendiri iaitu: (antaranya) Pemuda yang sentiasa terpaut hatinya dengan masjid.” (Riwayat Abu Daud, Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Sahabat-sahabat semua.. Mahukah masuk dalam golongan yang bertuah itu?

Pasti mahu bukan? Saya Mahu.

Maka apabila azan berkumandang, berhentilah memegang tetikus. Berhentilah menatap skrin komputer, iPad atau iPhone. Berdiri kuatkan diri, dan terus melangkah ke masjid. Jangan lupa senyum dan set dalam diri.. ”

Aku hamba Allah! Bukan hamba dunia!
Aku ada misi hidup! Aku mahu berjaya hingga ke Akhirat!

Sabtu, 9 Ogos 2014

Siapa kata BOIKOT TIDAK EFEKTIF


























Saya tidak pandai dan kurang faham politik. Sebab itu di facebook saya tak pernah pun menulis apa2 perihal politik. Tetapi, saya amat tahu dan faham mengenai perniagaan melalui pengalaman 14 tahun dalam bidang perniagaan dan juga konsultan / speaker kepada beberapa perniagaan besar dalam dan luar negara.

Izinkan saya mengambil masa 2 minit daripada anda untuk jelaskan bagaimana usaha boikot perniagaan-perniagaan yang membantu Zionis telah memberi impak teruk kepada mereka dan apa yang kita sebagai pejuang Islam perlu lakukan untuk terus membantu.

Baru-baru ini, dilaporkan, dua jenama gergasi dunia mengalami kejatuhan di pasaran saham dunia akibat boikot, iaitu syarikat Coca Cola dan juga Mc Donalds. CNN melaporkan (satu lagi yang perlu boikot), kejatuhan nilai dua perniagaan tersebut adalah akibat orang ramai serata dunia memboikot dua syarikat tersebut.

Di sini, perlu saya fahamkan anda, apa yang terjadi.

Sebenarnya, untuk sesebuah syarikat besar mengalami kerugian yang banyak, tidak memerlukan 100% orang boikot. Tidak juga memerlukan 50% pengguna berhenti menggunakan produk mereka. Memadai untuk sebuah syarikat besar jatuh keuntungan mereka sebanyak 10% sahaja, sudah memadai untuk memberi impak yang besar kepada organisasi. Inilah yang terjadi pada dua syarikat Coca Cola dan McDonalds. 

Hakikatnya, boikot produk-produk Israel (Coke dan McD bukan produk Israel) dan juga produk yang menyokong Israel (Coke dan McD tergolong dalam yang ini), telah bermula bertahun-tahun lamanya. Sejak 2009, beberapa pasaraya besar Eropah telah mula menghentikan pengambilan stok produk-produk Israel. 

Cuma sejak kebelakangan ini, isu boikot telah menjadi tumpuan pengguna dan orang ramai oleh kerana penyebaran mesej boikot melalui media sosial seperti Facbook ini.

Negara seperti Turki baru-baru ini telah menghentikan pengambilan Coca Cola untuk rak-rak kedai / pasaraya. Begitu juga hotel-hotel di India telah mula menghenti pengambilan Coca Cola di premis mereka. Pelanggan di restoran francais McDonald juga terdapat pengurangan. Mungkin dilihat tidak banyak, tetapi seperti yang dikatakan, pengurangan untung 10% akan memberi impak kepada organisasi.

Di Malaysia Persatuan Pengguna-Pengguna Islam telah menekankan 4 produk yang perlu di boikot, iaitu McDonalds, Coca Cola, Starbucks dan Colgate. Walaupun banyak lagi produk yang membantu Zionis, 4 ini diberi penekanan untuk boikot secara strategik.

Adakah dengan boikot perniagaan seperti Coca Cola, Mc Donalds, Colgate, Starbucks dan lain-lain akan menghentikan peperangan Gaza?

Jawapannya mungkin tidak. Wallahualam.

Tetapi, yang nyata, usaha boikot memberi impak kepada perniagaan-perniagaan yang membantu Zionist. Usaha boikot menjatuhkan nilai mereka di pasaran saham dan juga nilai mereka di mata insan-insan perihatin. Usaha boikot akan menjauhkan syarikat-syarikat lain dalam menjalinkan hubungan dengan regim Zionis dalam membantu mereka. 

Dan inilah yang terjadi kini. Alhamudlillah, kemenangan kepada kita.

Sememangnya, untuk lakukan boikot 100% diakui adalah agak sukar. Mungkin anda sedang membaca nukilan saya ini menggunakan PC yang dikuasai Pentium? Atau di pejabat anda menjalankan tugas menggunakan Pentium? Intel juga adalah antara penyumbang terbesar Zionis. Mungkin juga antara sahabat atau keluarga kita masih merokok? Masih minum Milo? masih makan Maggie? Juga memyumbang ke arah Zionis.

Tetapi, sekiranya tidak boleh 100%, kurangkanlah 50%. Sekiranya tidak mampu 50%, kurangkan lah 10%. Ingat, kejatuhan keuntungan perniagaan dan jenama besar 10% akan memberi impak kerugian yang besar kepada organisasi tersebut.

Sekurang-kurangnya, usaha meninggalkan produk yang membantu Zionis yang sedikit itu, mampu memberi penangan yang besar kepada syarikat-syarikat yang membantu Zionis dan menjauhkan hubungan syarikat-syarikat lain dikaitkan dengan mereka seperti banyak syarikat kini.

Dan walaupun mungkin Zionist melihat kemenangan mereka dalam membunuh beribu rakyat, kanak-kanak dan ibu palestine serta mengambil tanah mereka, ia merupakan kemenangan yang kosong yang tidak mendapat restu dan dikeji satu dunia melalui usaha boikot kita.

Teringat sebuah kisah yang diceritakan oleh ustaz saya satu ketika dulu di zaman Nabi Ibrahim, yang dibakar oleh kaumnya. Seekor burung cuba memadam api tersebut menggunakan air yang dikendong di dalam paruhnya berulang alik. Walaupun gagal memadamkan api tersebut, tetapi apabila ditanya, jawabnya, ia berusaha juga - walaupun sedikit demi Islam.

- Irfan Khairi, Kuala Lumpur

Rabu, 9 Julai 2014

Alunan Al-Quran dari Penjara



Mari Kita Faham Ayat Yang Di Baca oleh hamba Allah Ini ...

Tadabbur Quran : Surah Al Qalam ayat 10 – 16 - Al Quran menyifati manusia dengan sembilan sifat tercela antaranya

1) Pertama, Hallaf iaitu banyak bersumpah. Tidak ada yang banyak bersumpah kecuali orang yang tidak jujur,

2) Kedua, mahiin, iaitu Hina. Tidak menghormati dirinya. Masyarakat pun tidak menghormati perkataannya. 

3) Ketiga, Hammaz, iaitu, Banyak Mencela. Yang suka mencela dan mencaci manusia dengan perkataan dan isyarat, baik di hadapan yang bersangkutan maupun di belakangnya.

4) Keempat, Masysyaa-in bi namiim iaitu kesana kemari menghambur fitnah. Berjalan kesana kemari di antara manusia dengan menyampaikan hal-hal yang merusak hati mereka, memutuskan hubungan di antara mereka, dan menghilangkan kasih sayang sesama mereka.

5) Kelima, manna’in lil khairi, iaitu Sangat enggan berbuat Baik. Enggan berbuat baik terhadap dirinya sendiri dan orang lain.

6) Keenam, mu’tadin, iaitu melampaui batas. Melampaui batas kebenaran dan keadilan secara mutlak. Kemudian dia juga melampaui batas terhadap Nabi saw dan terhadap kaum muslimin.

7) Ketujuh, atsii, iaitu Banyak Dosa. Suka melakukan kemaksiatan-kemaksiatan.

8) Kelapan, ‘utull, iaitu Selain itu semua, dia juga kaku dan kasar.

9) Kesembilan, zaniim, iaitu terkenal kejahatannya. Ini adalah penutup sifat-sifat tercela dan dibenci yang terhimpun pada setiap musuh Islam. Tidak ada yang memusuhi Islam dan terus memusuhinya kecuali manusia-manusia yang bersifat tercela seperti ini.

Selasa, 8 Julai 2014

7 Tips Makanan untuk Sahur Kita


































Mudah berasa letih ketika berpuasa di bulan ramadhan? Keletihan tersebut mungkin disebabkan oleh faktor pemakanan. Ada beberapa makanan sihat bernutrisi tinggi yang baik untuk mengekal dan meningkatkan tenaga ketika berpuasa. Elok diambil ketika bersahur.

1. Yogurt 

Yoghurt mengandung gula alami, protein dan pro-biotik. Makan 250 ml yogurt sehari boleh memberikan tenaga tambahan dengan cepat. Ia bukan sahaja makanan yang baik dan berkhasiat untuk sistem percernaan malah boleh mencegah bau mulut dan boleh mengelakkan rasa cepat mengantuk ketika berpuasa.

2. Oatmeal 

Semangkuk kecil oatmeal dicampur dengan susu atau air akan memberikan tenaga pada tubuh dengan cepat. Kandungan karbohidrat dan serat yang terdapat didalamnya juga mampu memberi rasa kenyang dengan lebih lama.

3. Air atau jus 

Dehidrasi adalah salah satu penyebab utama kelelahan. Minum segelas air atau jus buah segar yang memberi asupan vitamin C, A dan B1 boleh mencegah dehidrasi. Pastikan kita mengambil air yang mencukupi iaitu 8 hingga 10 gelas air sehari walaupun berpuasa.

4. Kekacang 

Segenggam kekacang dari pelbagai jenis mampu membekalkan tenaga untuk kekal cergas sepanjang hari kerana ia berasal dari protein dan karbohidrat yang kompleks. Malah ia kaya dengan serat, vitamin dan mineral yang mencukupi untuk kekal cergas sepanjang berpuasa.

5. Makanan kaya zat besi 

Zat besi merupakan salah satu nutrisi penting yang membantu mengatasi keletihan. Kekurangan zat besi boleh menyebabkan anemia yang menjadi penyebab utama keletihan mental dan otot. Biasanya bayam adalah pilihan yang baik untuk mendapat kandungan zat besi yang mencukupi.

6. Kismis 

Kismis adalah sejenis buah-buahan kering yang berkhasiat di bumi ini. Ia tidak mengandungi kolestrol atau lemak serta rendah kandungan garam. Ia membekal tubuh badan dengan banyak vitamin dan mineral yang penting seperti zat besi, potassium, magnesium, kalsium dan vitamin B1, B3 dan B6. Serta zat besi untuk pembinaan darah bagi pengangkutan oksigen ke otak dan ke seluruh badan. Kismis juga merupakan serat yang baik dan kaya dengan agen anti-oksida (anti-penuaan). Ia mengandungi fruktosa (sejenis gula ringkas yang asli) yang dapat dihadamkan dengan cepat untuk tenaga segera. Ia sangat sesuai terutama bagi mereka yang menggunakan banyak tenaga untuk berfikir seperti guru dan pelajar

7. Kurma Ajwa 

Unsur zat besi dan kalsium yang terdapat di dalam buah kurma ajwa adalah unsur yang paling tinggi bagi membentuk susu ibu. Bagi Ibu-ibu yang mempunyai masalah kekurangan susu, maka dengan memakannya dapat menggalakkan pertambahan kandungan susu. Ianya juga berperanan dalam pertumbuhan kanak-kanak damit dan pembentukan darah dan sumsum tulang. Antara kajian lain yang dijalankan membuktikan bahawa kurma ajwa antara makanan yang paling pantas diproses sebagai bekalan tenaga. Kurma tersebut akan segera dibakar dan ia akan disalurkan ke bahagian anggota lain dan otak.

Prof Madya Aslah juga berkata, buah kurma mampu memanaskan badan dan merangsang kesihatan wanita hamil dan anak yang dikandung, memudahkan wanita bersalin dan memberi tenaga tambahan.

Kurma mampu membekal tenaga dengan pantas ke dalam tubuh mereka yang memakannya. Maka dengan itu Allah swt menyuruh Saidatina Maryam memakan buah kurma agar beliau mendapat bekalan tenaga untuk melahirkan Nabi Isa a.s. dan sentiasa bertenaga setelah melahirkan Nabi Isa a.s., kerana kehilangan tenaga dan darah yang banyak.

Isnin, 30 Jun 2014

Renungan Lapar dan Kenyang, Iktibar Ramadhan





















Berpuasa, satu perkara yang simbolik kepada kita adalah lapar dan dahaga. Melabuhkan tirai berbuka, kekenyangan mula merajai diri. Lapar, dahaga dan kenyang. Teringat kepada satu kata-kata,

Di dalam kita yang menahan laparini terdapat 10 kebaikan. Dan di dalam kita kekenyangan terdapat pula 10 kemudaratan. 

Apakah ia? Mari bersama kita renungi disebalik lapar dan kenyang pada bulan ramadhan ini. Semoga ianya menjadi satu renungan kepada kita.

LAPAR
Menjernihkan hati, mencerdaskan otak, dan menerangi pengelihatan hati.

KENYANG
Menyebabkan kebebalan, membuatkan hati buta.

LAPAR
Merasai kelazatan berzikir kerana hati lembut dan bercahaya.

KENYANG
Zikirnya hanya di lidah dan hati tidakmerasa apa-apa, hatinya tertutup daripada cahaya Allah.

LAPAR
Menyebabkan hilang rasa angkuh dan ego. Di saat ini rasa kehambaannya pada Tuhan adalah memuncak, hatinya akan tenang.

KENYANG
Tidak merasa kebesaran Allah, rasa ketuanan akan memenuhi hati.

LAPAR
Tidak melupai bala Allah. Orang yang berakal cerdas akan mengingati bala di Akhirat apabila melihat bala di dunia

KENYANG
Menyebabkan seseorang itu lupakan kelaparan dan lupa bala Allah.

LAPAR
Mematahkan hawa nafsu terhadap segala bentuk maksiat kerana lapar akan melemahkan nafsu.

KENYANG
Mudah mengikut nafsu kerana kekenyangan adalah pintu kepada syaitan untuk masuk ke dalam hati manusia.

LAPAR
Tidak melupai bala Allah. Orang yang berakal cerdas akan mengingati bala di Akhirat apabila melihat bala di dunia.

KENYANG
Menyebabkan seseorang itu lupakan kelaparan dan lupa bala Allah. Mematahkan hawa nafsu terhadap segala bentuk maksiat kerana lapar akan melemahkan nafsu.

KENYANG
Mudah mengikut nafsu kerana kekenyangan adalah pintu kepada syaitan untuk masuk ke dalam hati manusia.

LAPAR
Mudah untuk mendapat khusyuk dalam ibadah kerana pintu godaan syaitan tertutup.

KENYANG
Syaitan makan mengganggu ibadahnya menyebabkan ia tidak dapat menumpukan hatinya pada Allah.

LAPAR
Menjimatkan perbelanjaan di kala kegawatan ekonomi kerana dapat mengurangkan perbelanjaan terhadap makanan.

KENYANG
Sudah tentunya memerlukan perbelanjaan untuk mendapatkan makan bagi tujuan ini sedang Negara menghadapi krisis ekonomi yang hebat.

LAPAR
Menyemai rasa kasih sayang pada insan lain terutama fakir miskin dan anak yatim.

KENYANG
Tidak merasai kesusahan orang lain seterusnya  menyebabkan hilang kasih sayang di hatinya.

Dalam sedang kita enak menikmati juadah yang lazat dan berkhasiat ketika sahur dan berbuka puasa, fikirkan sejenak. Adakah semua umat Islam dapat juga bersahur dan berbuka puasa sebagaimana kita yang bernasib baik ini? Kadang-kadang banyak makanan terbuang. Kadang-kadang kita merungut. Kadang-kadang kita terlupa bersyukur padaNya Yang Maha Pemberi Rezeki. Yang tidak putus-putus memberikan rezeki walaupun tanpa kita Sedarkah kita?

Nun di sana anak kehilangan 

Ibu dan ayah entah di mana 

Nun di sana masih kedengaran

Tangisan insan yang kelaparan 

Kesedihan melanda derita yang berpanjangan 

Belas kasihan pengharapan 

Dari redup mata yang lemah 

Tak siapa dapat merasa di manakah belas kasihan 

Ramadhan menginsafkan kita kesusahan mereka semua 

Ramadhan menyedarkan kita 

Senang tak lama, bahagia tak kekal 

Ketenangan hanya padaNya, kembalilah kepadaNya 

Nun di sana masih ada jalan, putih peluang kebaikan 

Sebulan di bulan Ramadhan. 

Iktibar Ramadhan : Amir Pearl 

Petikan lagu iktibar Ramadhan, nyanyian Amir Pearl. Cukuplah menceritakan tentang kesengsaraan mereka yang mengalami dugaan yang hebat. Kehilangan ibu ayah, kelaparan, kesedihan yang berpanjangan. Mereka yang berada dalam kancah perperangan. Perperangan demi menegakkan agama Allah.

Hari ini, kita berbuka puasa dengan keenakan pelbagai juadah makanan, tetapi mereka tiada makan yang cukup untuk dimakan.

Hari ini kita berbuka bersama keluarga, anak isteri atau sesiapa saja yang kita hendak, tetapi mereka berbuka tanpa orang yang dikasihi berada di sisi, menanti kepulangan yang belum pasti.

Kebanyakkan daripada kita dan sebahagiannya boleh untuk memilih untuk berbuka di mana sahaja yang dipilih, tetapi mereka tiada pilihan, tiada seindah hotel bertaraf bintang, cukuplah berbuka di celah-celah runtuhan rumah yang hancur, atau di pusat-pusat kawalan yang dijaga.

Kita dan anak-anak selalunya boleh untuk memilih berbuka apa yang kita mahukan. Sehinggakan berlaku pembaziran kerana menurutkan hawa nafsu. Tetapi mereka tiada pilihan, makan apa sahaja yang ada atau mati.

Anak-anak atau adik-adik kita ke sekolah dengan segala kemudahan, tetapi anak-anak mereka sudah lama tidak ke sekolah, lantaran bukan kerana sakit atau terlupa, tetapi telah dipanggil. Dipanggil untuk pergi dengan lebih jauh meninggalkan rakan-rakan mereka disekolah. Menuju Firdausi.

Dimanakah dunia? Dimanakah kita? Pembaca sekalian, satu persoalan penting, ketika kita sedang enak menjamu juadah berbuka, pernahkah kita memikirkan nasib saudara kita di Syria, Palestin, Myanmar dan dimana-mana tempat umat islam ditindas pada ketika ramadhan ini? Sesungguhnya “menu” mereka sangat daif dan terhad.

Oleh itu janganlah kita berkira-kira untuk menghulurkan sumbangan kepada mereka, sentiasalah berdoa untuk kemenangan perjuangan Islam. Semoga Allah melindungi mereka dan kita semua.

Ya Allah, lindungilah hambaMu ini dari terus-menerus mengufuri nikmatMu. La tahzan wa la takhaf, innaAllah ma’na . .

Kepada yang bernasib baik, Ingatlah, Allah telah berfirman:

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepada-Mu & jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim : 7)

Dan buat mereka yang diuji Allah dengan kekurangan di atas dunia yang sementara ini, dengarkanlah :

“Janganlah kamu bersikap lemah & janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.”
(Al-’Imran : 139)

Tersenyumlah walaupun ianya sangat menyakitkan kerana senyuman yang paling manis adalah ketika mana seseorang yang dalam kesukaran masih mampu untuk mengukir senyuman.

Sahabatku sekalian,

lapar merupakan tali yang mengikat nafsu.

Ingatlah bahawa syaitan sentiasa berada dalam diri anak Adam

dan berjalan melalui salur darah.

Dan saluran itu akan disempitkan untuk syaitan dengan

berlapar dan haus. Cubalah untuk menahan diri daripada

terlalu banyak makan dan minum dengan cara berpuasa.

Bila berbuka berbuka jangan hentam habis pula.

Berusahalah untuk membuktikan kasih dan sayang pada diri kita. Kerana diri kita juga mempunyai hak.

Kasihilah akal, hati dan badan, agar anggota

itu berfungsi dengan baik. InsyaAllah kita akan

dapat memberi kasih sayang pada orang lain.

Semoga Nur Allah akan menyinari hari-hati kita.

Wallahu a’lam. Semoga Allah redha.

Isnin, 23 Jun 2014

Mendambakan Semangat Ramadhan






































Tidak terasa kepada kita bahwa waktu terus berlalu dan hari-hari yang telah dilalui dan bulan Ramadhan itu hanya sebentar lagi akan menjelma kembali. Seperti baru kelmarin Ramadhan tahun lalu kita tinggalkan, bulan mulia yang penuh dengan keberkatan.

Kalau kita mengimbau suasana di bulan Ramadhan tahun lalu itu, kita mungkin merasa begitu dekat dengan Allah swt. Kita lalui hari-harinya untuk sentiasa beribadah kepadaNya dengan solat berjamaah di masjid, solat Tarawikh, qiyamullail, tilawah Al Qur'an, sedekah dan macam-macam ibadah lainnya.

Lebih-lebih lagi di sepuluh hari terakhirnya di mana kita tidak ketinggalan untuk beri’tikaf di masjid bagi lebih mendekatkan lagi diri kita yang hina ini kepangkuan Ilahi. Memanjatkan doa memohon ampun atas semua dosa yang pernah kita lakukan.

Selepas Ramadhan itu pergi, memasuki bulan Syawal kita masih boleh menghadirkan semangat Ramadhan pada diri kita. Masih boleh kita melaksanakan ibadah puasa sunnah Syawal. Masih boleh kita pertahankan untuk menghiasi malam-malamnya dengan qiyamullail. Tilawah Al Qur’an masih boleh satu juz dalam sehari serta ibadah-ibadah yang lainnya.

Subhanallah...

Namun secara perlahan semangat Ramadhan itu hilang dari diri kita diiringi semakin jauhnya kita dengan Allah swt yang boleh dikesan apabila berkurangnya kualiti ibadah kita, dosa-dosa pun banyak yang kita perbuat. Astaghfirullah... Kualiti ibadah kita mencerminkan nilai keimanan yang ada pada diri kita. Ketika kualiti ibadah kita itu menurun bererti menurun pula nilai keimanan kita kerana memang keimanan kita kadang-kadang menaik dan kadang-kadang menurun.

Imam Ghazali menjelaskan, keimanan kita naik dengan melakukan ketaatan kepadaNya dan sebaliknya keimanan kita menurun dengan melakukan kemaksiatan kepadaNya. Tanpa kita sedari begitu banyak dosa itu datang dari :


  • Pandangan mata kita.
  • Ucapan lisan kita.
  • Pendengaran telinga kita.
  • Segenap panca indera kita.


  • Sungguh semua itu tidak terasa kita lakukan kerana memang begitu halus cara syaitan menggelincirkan kita dari jalan yang di ridhai oleh Allah swt.

    Sekalipun kita adalah orang yang sentiasa rajin beribadah, apatah lagi mereka yang memang jauh dari ajaran agama ini. Dari berbagai arah syaitan mencuba dengan memujuk rayu supaya kita menjadi manusia-manusia pembuat dosa.


  • Dari arah depan kita, ia datang menggoda.
  • Dari arah belakang kita, ia datang menggoda.
  • Dari arah kanan dan kiri kita, ia datang menggoda.


  • Supaya kita jauh dari ketaatan. Ini merupakan janji syaitan / iblis kepada Allah swt yang diabadikan di dalam Al Qur’an:

    "Iblis menjawab: Kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari depan dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).”(QS Al A’raaf : 16-17) 

    Menyedari diri yang penuh dengan dosa, kedatangan bulan Ramadhan kali ini sangat kita rindukan. Bulan yang mulia dan bulan yang penuh dengan keberkatan di mana Allah swt dalam bulan Ramadhan ini menjanjikan untuk menghapuskan dosa-dosa dan mengabulkan segala doa yang kita panjatkan dan semoga Allah swt masih memberikan nikmatNya kepada kita sebuah anugerah terindah iaitu boleh merasakan kembali bulan Ramadhan tahun ini.
























    Walau bagaimanapun, banyak cerita di tahun-tahun yang lalu menjelang memasuki bulan Ramadhan bahkan mungkin juga di tahun ini, orang-orang yang terdekat dengan kita, teman, sahabat, saudara bahkan juga ibubapa kita telah mendahului kita mengadap Ilahi. 

    Pergi dan tidak akan pernah kembali lagi, selama-lamanya. Mereka tidak sempat merasakan lagi Bulan Ramadhan dan semua itu adalah takdir yang kita tidak boleh lagi untuk menawarnya. Semoga mereka yang telah mendahului kita di ampuni oleh Allah swt akan dosa-dosanya... Ameen... 

    Kita juga belum tahu, apakah Allah swt akan mentakdirkan kita bersua kembali dengan bulan Ramadhan tahun ini atau kita ditakdirkan menyusul orang-orang yang terdekat dengan kita yang telah lebih dahulu mengadap Ilahi sebelum Ramadhan dapat kita rasakan kembali, merasakan hari-harinya yang penuh dengan keberkatan. 

    Oleh kerana itu, jangan tunggu bulan Ramadhan datang untuk kita bertaubat kepadanya. Mulailah dari sekarang, dari saat ini untuk kita dekatkan diri kepada Allah swt. Jangan sampai kita termasuk orang-orang yang zalim kerana kita enggan bertaubat. 

    Firman Allah swt : 
    "Dan barang siapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim." 
    (QS Al Hujuraat : 11) 

    Hadirkan semangat Ramadhan itu kembali, qiyamullail, tilawah Al Qur’an dan ibadah-ibadah lainnya supaya ketika kita ditakdirkan oleh Allah swt dapat kembali merasakan bulan Ramadhan yang akan menyapa tidak lama lagi, kita akan lebih bersedia untuk mengisi hari-harinya dengan sentiasa beribadah kepadaNya. Sungguh jangan lalui hari-harinya dengan sia-sia. 

    Berusahalah ketika kita berada dalam bulan Ramadhan nanti untuk menjemput rahmatNya dengan :


  • Berlumba-lumba membuat kebajikan.
  • Mempersembahkan kepada Allah swt ibadah-ibadah terbaik kita di mana dengan itu semua Allah swt akan membanggakan kita kepada para malaikatNya. 


  • Rasulullah saw bersabda :
    "Telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan keberkatan. Allah mengunjungimu pada bulan ini dengan menurunkan rahmat, menghapus dosa-dosa dan mengabulkan doa. Allah melihat kamu berlumba-lumba pada bulan ini dan membanggakan kamu kepada para malaikatNya. Maka tunjukkanlah kepada Allah perkara-perkara yang baik dari kamu kerana orang yang sengsara (celaka) adalah orang yang tidak mendapat rahmat Allah di bulan ini.” (HR At Thabrani) 

    Hadirkan semangat Ramadhan itu kembali. Jika memang Allah akan memanggil kita sebelum Ramadhan itu menyapa, kita sudah berada dalam kedekatan kepadaNya. Berada dalam keadaan iman yang terbaik. Itu yang kita harapkan jika memang Allah swt telah tentukan akhir waktu umur kita hidup di dunia ini. 

    Tetaplah berdoa memohon kepada Allah swt untuk kita dapat bersua dan merasakan kembali  bulan Ramadhan yang penuh dengan keberkatan pada tahun ini. 

    Setiap orang pasti menginginkan kejayaan dari apa yang dilakukannya di Bulan Ramadhan. Ada dua pilihan yang tersedia :


  • Mengusahakan secara terbaik bagi manfaat untuk diri sendiri
  • Mengusahakan secara terbaik bagi manfaat untuk orang lain.

  • Kecenderungan pertama nampak jelas pada orang yang berlumba atau memberi fokus dalam mengumpulkan makanan untuk berbuka puasa bagi dirinya tanpa rasa peduli terhadap keadaan orang lain. 

    Kecenderungan kedua pula nampak pada mereka yang lebih menunjukkan sifat peduli dan berkongsi rasa dengan sesama muslim.
    • Mengambil peduli akan keperluan orang ramai sehingga mendorongnya untuk berkongsi ilmu dan pemikiran. 
    • Mengambil peduli dengan kesedihan orang lain sehingga mendorongnya untuk berkongsi perasaan dalam hati.
    • Mengambil peduli dengan kemiskinan / kesusahan orang lain sehingga mendorongnya untuk berkongsi harta benda.
    Manusia yang paling baik adalah manusia yang paling banyak manfaatnya bagi manusia lainnya. Nampaknya asas manfaatnya ini boleh dijadikan kriteria untuk mengukur kejayaan seseorang dalam menjalani tarbiyah Ramadhan. 

    Barang siapa yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain tanpa melupakan manfaat bagi dirinya sendiri maka dialah yang paling berjaya menjalani tarbiyah Ramadhan. 
    • Manfaat ilmu adalah dengan memberikan nasihat dan pengarahan. 
    • Manfaat hati adalah dengan perhatian, cinta, kasih sayang dan doa bagi keluarga atau  saudara-saudaranya. 
    • Manfaat harta adalah dengan menginfakkan kepada mereka yang berhak dan memerlukan. 
    Boleh jadi, itulah rahsianya kenapa Rasulullah saw begitu peduli dengan nasib kaum Muslimin di bulan Ramadhan. 

    Baginda begitu cepat dan ringan dalam menginfakkan harta melebihi cepat atau lajunya angin berhembus. Sikap seperti itu merupakan tauladan yang memberi hikmah bahwa Rasulullah saw menginginkan umatnya untuk lebih bernilai dan bermanfaat bagi saudara lainnya kerana ketulusan iman tercermin dari manfaat yang diberikannya kepada orang lain. 

    Semoga Allah swt membimbing kita untuk sentiasa mampu bermanfaat kepada orang lain terutamanya di bulan Ramadhan di mana Rasulullah saw telah mencontohkannya kepada kita  dengan memaksimumkan manfaat hidupnya untuk kepentingan umat. 

    Ya Allah, sampaikanlah kami kepada Ramadhan dan berilah kekuatan untuk kami mampu menghadirkan kembali semangat Ramadhan di dalam hati kami sehingga kami dapat mengisi hari-harinya dengan amal-amal yang akan memberi manfaat bukan sahaja kepada diri kami bahkan kepada kaum Muslimin yang lain. 

    Ameen Ya Rabbal Alameen

    Jumaat, 20 Jun 2014

    Syirik tengok bola jika tidak solat Subuh, kata pendakwah

























    Peminat bola sepak yang sanggup bersengkang mata pada awal pagi untuk menonton perlawanan tetapi tidak menunaikan solat Subuh dikategorikan sebagai syirik, kata Datuk Md Daud Che Ngah.

    Pendakwah bebas itu berkata musim perlawanan Piala Dunia yang sedang berlangsung di Brazil bukan penghalang untuk umat Islam menjalankan tanggungjawab mereka.

    "Tidak sempurna iman seseorang itu sekiranya mereka sentiasa lalai dengan keasyikan dunia. Bukan saya katakan tidak boleh menonton Piala Dunia.

    Lumrah alam di mana rakyat seluruh dunia meminati permainan bola sepak, namun jangan kita menjadi manusia yang lalai," katanya kepada Sinar Harian.

    Piala Dunia 2014 yang diadakan di Brazil akan berlangsung selama sebulan bermula 13 Jun dengan 64 perlawanan yang kebanyakannya berlangsung pada awal pagi.

    Sebanyak 32 negara akan berentap merebut Piala Dunia dan juaranya akan diumumkan pada 14 Julai nanti.

    Md Daud berkata musim Piala Dunia juga tidak seharusnya dijadikan platform kepada umat Islam untuk menambahkan dosa. Katanya, wanita antara golongan yang terdedah kepada dosa apabila menyaksikan pemain bola sepak lelaki dengan penuh syahwat.

    "Jika seorang wanita menonton perlawanan bola sepak, mereka secara tidak langsung akan melihat aurat pemain.

    “Melihat aurat sehingga mendatangkan rasa ghairah boleh dikategorikan sebagai zina mata,” katanya kepada akhbar itu.

    Bekas pengerusi Tabung Haji itu turut mengingatkan umat Islam agar tidak terlibat dengan perjudian bola sepak kerana ia merupakan satu perbuatan mengundang dosa.

    Katanya, umat Islam seharusnya merebut peluang musim Piala Dunia dengan menambahkan amal ibadat.

    "Piala Dunia bukan medan buat manusia untuk menghalalkan aktiviti judi kerana seperti yang kita tahu Allah menyatakan dalam Al-Quran dosa berjudi adalah dosa besar.

    "Apa salahnya sebelum menonton perlawanan bola sepak, kita beribadah terlebih dahulu. Jadi tidak sia-sia kita bangun awal pagi untuk menonton perlawanan Piala Dunia," katanya.

    Rabu, 11 Jun 2014

    BILA MAKANAN ROHANI DIABAIKAN... BERMAKNA TAK JAGA PERIUK NASI AKHIRAT

    Iklan makanan untuk jasmani sanggup bayar janji sedap.... bagaimanana makanan rohani / dengan hadir ke majlis-majlis ilmu di surau / masjid free je....susah mai.....alasan keje, sibuk...dalam dunia ni dia aje yang keje dan sibuk....ada anak-anak, cucu-cucu,  cicit-cicit.....orang lain tak ada...


    Selasa, 10 Jun 2014

    Al Fatihah: Imam Besar Masjid Negeri Shah Alam meninggal dunia


    #ALFATIHAH | Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas ruh Allahyarham Ustaz Ahmad Mustafa Sidin Al-Muqri, Imam Besar Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah (Masjid Negeri) Shah Alam. Alam yang mendung seakan turut bersedih dengan pemergiannya yang diiringi ribuan jamaah yang hadir.

    Solat jenazah yang dihadiri ribuan jemaah. Perginya meninggalkan seribu hikmah dan kemuliaan. Jazakallahu khairan kathira SF Tuan Hj Ahmad Mustafa Mohd Sidin atas sumbangan dan bakti dalam talaqi serta mengasaskan al-Quran musyhaf tartil sebagai khazanah yang tidak ternilai.

    Bumi shah alam yang kering tandus tiba-tiba dibasahi hujan. MasyaAllah, selamat beristirahat wahai tuan imam

    Gambar pada hari Selasa, 10/06/2014 sekitar jam 8.30 - 9.30 pagi.

























    AL-FATIHAH (Ustaz Ahmad Mustafa Mohd Sidin Al-Muqri 26 Disember 1974 - 9 Jun 2014)

    Rabu, 28 Mei 2014

    Peristiwa Penting Bulan Rejab


    Bulan Rejab sudah hampir kepenghujungnya. Moga penghayatan Sirah Rasulullah SAW terutama melalui Peristiwa Israk Mikraj, akan menjurus kepada pertingkatkan keimanan kita kepada Allah SWT, kecintaan kita kepada Rasulullah SAW dan akan memantapkan lagi ibadah solat kita serta pemahaman kita terhadap falsafah dan kepentingan ibadah solat dalam kehidupan kita. Aamiin Ya Rabbal'alamin.

    Isnin, 12 Mei 2014

    Hati Tenang...Setenang Air di Kali...

    Setenang air di kali begitulah juga ketenangan dan kedamaian hati dan minda anda tatkala melihat keindahan suasana alam di sungai yang tenang...
























    Suasana yang tenang dan aman jauh dari kesibukan menenangkan hati...setenang air di kali
























    Pepohon subur menghijau di sepanjang tebing sungai memberikan suasana yang sejuk, nyaman dan menyegarkan.






















    Syukur kita dengan keindahan suasana alam di sungai yang tenang yang memberi ketenangan hati dan minda...anugerah Maha Pencipta yang perlu kita pelihara.




    Ketenangan air kali yang menenangkan pandangan dengan keindahan warna-warni alam di tebing mu.


    Keindahan alam yang mengingatkan kita kepada kebesaran Ilahi. Ucapkanlah...
    Tasbih..."Subhanallah" 
    Tahmid..."Alhamdulillah" 
    Tahlil..."Laa ilaha ilallah" 
    Takbir..."AllahuAkbar" 
    Tanda ingatan dan kesyukuran kita kepadaNya, memberikan keindahan alam yang menenangkan hati...setenang air di kali...

    Jumaat, 9 Mei 2014

    Terpesona Dengan Keindahan Alam...
























    Menikmati keindahan alam semulajadi yang pastinya mempersona dan memukau pandangan anda. Pepohon, bunga dan alam semulajadi membentuk rupa alam yang tidak terbanding indahnya memberikan anda ketenangan dan kedamaian hati, jiwa dan minda...






















    Kesejukan dan kesegaran suasana alam...air terjun yang mengalir tanpa henti memukau telinga dengan irama percikan air yang mendendangkan irama yang merdu...


    Pemandangan alam semulajadi yang sungguh menakjubkan dengan pelbagai warna yang sungguh mempersonakan. Cukup sempurna...


























    Sinaran mentari yang datang dan pergi membawa seribu rahmat. Tatkala ia muncul... memberikan cahaya untuk kehidupan. Memulakan langkah kehidupan yang terhenti... sehinggalah ia menghilang untuk mematikan seketika langkah kehidupan ini sebelum ia muncul kembali.
























    Keindahan Alam ini adalah kurniaan Ilahi untuk kita nikmati... Bersyukur dengan nikmat yang di beri. Segalanya juga adalah pinjaman semata-mata...Ianya bukan milik kita tapi amanah buat kita menjaganya. Sesungguhnya Allah jua lah yang berkuasa menciptakan segala keindahan ini dan dia lah jua yang akan menghancurkannya suatu hari nanti... Percayalah akan kekuasaan Nya...

    Bertasbihlah memuji Ilahi sambil menikmati keindahan alam ciptaan Ilahi...sebagai tanda syukur atas nikmat yang di beri dan tanda keagungan dan kekuasaanNya... Subhanallah.. Alhamdulilah... Lailahaillallah.. AllahuAkbar...

    Rabu, 7 Mei 2014

    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...